Sempat Erupsi, Gunung Bromo Dinyatakan Aman Untuk Wisatawan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) memastikan aktivitas wisata di Gunung Bromo masih normal, meski gunung tersebut mengalami erupsi pada Selasa (19/02) pukul 06.00 WIB.

Kepala TNBTS John Kennedie mengatakan Gunung Bromo dalam situasi yang kondusif. Gunung yang ada di perbatasan empat kabupaten di Jawa Timur tetap aman untuk dikunjungi. “Aman, kagiatan wisatawan masih seperti biasa,” katanya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menyatakan tingkat aktivitas Gunung Bromo masih di level II yakni waspada. “Tingkat Gunung Api Bromo masih level II waspada,” kata John.

Sementara itu, cuaca di sekitar Gunung Bromo dilaporkan cerah, berawan, mendung bahkan hujan. Tiupan angin lemah ke arah timur, tenggara, selatan, barat daya dan barat. Sedangkan suhu rata-rata 12 hingga 20 derajat celsius.

“Secara visual gunung terlihat jelas hingga kabut. Asap awan bertekanan lemah hingga sedang teramati putih dan coklat dengan intensitas tipis, sedang, hingga tebal dan tinggi 50-700 meter di atas puncak kawah,” katanya.

“Aktivitas treamor (microtreamor) dengan amplitude 0,5-1 mm,” katanya.

Baca jugaGunung Merapi Erupsi Freatik Bandara Adisucipto Ditutup Sementara

Berdasarkan kondisi itu, John menilai kondisi Gunung Bromo masih kondusif. Kendati begitu, kewaspadaan dan kesiapsiagaan harus ditingkatkan dengan mengikuti instruksi petugas TNBTS dan PVMBG.

Sebelumnya, dalam keterangan pers yang dikirim Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kasbani, Gunung Bromo yang ada di perbatasan empat kabupaten di Jawa Timur erupsi dengan tinggi kolom abu 600 meter di atas puncak.

Seperti diketahui, Jawa Timur mengalami peristiwa alam secara beruntun dalam satu hari ini. Selasa dini hari, Kabupaten Malang diguncang gempa bermagnitudo 5,9 dan pagi harinya erupsi Gunung Bromo.

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Kasbani mengatakan secara langsung kaitannya tidak ada, karena memang sejak ebberapa hari sebelumnya Gunung Bromo menunjukkan peningkatan aktifitas.

“Kemungkinan tidak terkait langsung. Sejak kemarin Gunung Bromo sudah menunjukkan peningkatan aktvitas embusan,” ujarnya dalam keterangan tertulis.

Kolom abu, ujar Kasbani, terlihat warna putih hingga cokelat dengan intensitas tipis, sedang, hingga tebal condong ke timur laut.

“Emisi abu terus menerus dengan amplitudo gempa tremor menerus 0.5-1 mm dominan 1 mm,” ujar Kasbani.

Akibat peristiwa tersebut, PVMBG meningkatkan status Gunung Bromo pada Level II atau waspada.

“Masyarakat di sekitar Gunung Bromo dan pengujung/wisatawan/pendaki tidak diperbolehkan memasuki kawasan dalam radius 1 km dari kawah aktif Gunung Bromo,” tulis Kasbani. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*