Pasaraya Sri Ratu Bakal Diganti Living World Dibuka Medio 2020

Pasaraya Sri Ratu
Pasaraya Sri Ratu di Jalan Pemuda Semarang | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Operation Manager Sri Ratu Group Tri Budi membenarkan kabar terkait tutupnya operasional Pasaraya Sri Ratu di Jalan Pemuda Semarang. Selanjutnya bisnis ritel tersebut akan digantikan dengan bisnis properti berupa pembangunan living world yang bakal dibuka pada pertengahan 2020.

Seperti diketahui, dalam dua hari terakhir beredar pesan berantai di masyarakat Semarang melalui Whatsapp. Pesan itu menyebut bahwa 28 Februari mendatang Sri Ratu di Jalan Pemuda Nomor 29-33 Kota Semarang itu akan tutup.

“Temen-temen Semarang kalau mau menyerbu dan borong barang SRI RATU Pemuda diskon semua barang-barangnya pada tanggal 15 Februari karena pada tanggal 28 Februari resmi akan TUTUP,” begitu kutipan pesan berantai yang bereda di berbagai grup Whatsapp.

Tri menuturkan, bisnis retail yang berlangsung sejak 1978 tersebut akan berganti menjadi bisnis properti yaitu living world (konsep mall dengan apartemen). Lebih lanjut Tri menjelaskan, semua kegiatan operasional di Sri Ratu Pemuda bakal berakhir pada akhir Februari 2019 ini.

“Benar akan tutup akhir Februari ini. Sedikit bocoran, Sri Ratu akan menjadi Living World Sri Ratu. Dan nanti dibuka pada Mei 2020,” terang Tri, seperti dikutip dari Tribunjateng.com, Minggu (17/2).

Baca juga: Menikmati Kuliner Tradisional di Pasar Sawah

Dia menuturkan penutupan operasional Sri Ratu dikarenakan pihaknya sudah tidak mampu lagi bersaing dengan swalayan ataupun mal lain di Kota Semarang dan sekitarnya.Dari total 2 lantai yang masih beroperasi saat ini, hanya menyisakan lantai dasar.

Pihaknya mengakui dalam empat tahun terakhir sangat berat untuk bersaing dengan perkembangan pasar ritel modern yang ada di Semarang, hal itu cukup menekan operasional Sri Ratu.

“Sebenarnya kami sudah merasa tidak mampu beroperasi optimal pada 4 tahun terakhir. Kami mencoba bertahan tetapi sudah tidak kuat. Kalau kami paksakan harus mengubah total keseluruhan. Baik segi bangunan ataupun manajemen, dan kami tidak bisa,” tuturnya.

Lebih lanjut, dari total 8 swalayan yang ada, lanjut dia Sru Ratu Pemuda ini menjadi swalayan terakhir yang masih beroperasi.

Ketujuh lain sebelumnya atau yang pernah ada yakni Sri Ratu Peterongan Kota Semarang, Purwokerto, Pekalongan ada dua, Madiun, Kediri, dan Tegal. Faktor yang sama menjadi penyebab tutupnya kedelapan cabang tersebut.

“Kalau di Jalan Pemuda ini beralih ke bisnis properti. Kalau yang lain macam-macam. Ada yang jadi mal dan sebagainya,” jelas Tri

Ditambahkannya, sejak setahun terakhir ini, pihaknya juga sudah mulai mengurangi penyewa yang masuk. Dari total 122 penyewa, berangsur mengalami pengurangan hingga sekarang tersisa 60 penyewa. “Rata-rata mereka sudah habis kontrak pada 22 Februari 2019.

Kami berikan kesempatan untuk menghabiskan stok barang hingga akhir Februari 2019,” kata Tri. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*