fbpx Press "Enter" to skip to content

Malam Perayaan Imlek, Ribuan Lampion Hiasi Langit Karanganyar

Mari berbagi

JoSS, KARANGANYAR – Malam puncak perayaa Imlek yang jatuh pada Senin (4/2) malam, langit di Kabupaten Karanganyar begitu cantik dihiasi ribuan lampion yang diterbangkan dari Edu Park Intan Pari.

Dirilis Tribunnews.com, mengusung tema The Red Lunar Of Year Pig 2019, Edu Park Intan Pari Karanganyar selenggarakan serangkaian acara pada 2-5 Februari 2019.

Meski hujan rintik turun sedari petang pada malam puncak perayaan, tak menyurutkan animo warga Karanganyar meramaikan malam puncak perayaan Imlek. Pengunjung dihibur penampilan kesenian Reog Ponorogo serta live musik.

Mobil antik turut dihadirkan serta beberapa hewan reptil seperti, ular pinton, buaya, dan iguana.

Kadis Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disparpora), Titis Sri Jawoto mengungkapkan, kegiatan tersebut rutin diselenggarakan tiap tahun.

Baca juga: Agustina Wilujeng: Perayaan Imlek Wujud Keragaman Kita

Sementara Ketua DPRD Karanganyar, Sumanto mengajak warga di Karanganyar saling menjaga persatuan dalam keberagaman di Indonesia.

“Gong Xi Fa Cai, semoga berkah, banyak rejeki serta banyak kemajuan teruntuk seluruh warga Kabupaten Karanganyar,” tandasnya.

Kemeriahan peringatan tahun baru Imlek juga terjadi di Pati. Kegiatan yang dihadiri Bupati Pati Haryanto dan ribuan masyarakat lintas agama itu tampak meriah.

Mereka membaur bersama untuk ikut dalam pembagian kue keranjang sebanyak dua ton atau 2.000 biji.

Bupati Pati Haryanto mengatakan, kegiatan ini dilandasi oleh perbuatan baik dan mulia yang tidak membedakan antara satu dengan yang lain.

“Dan kegiatan semacam ini perlu dicontoh oleh rekan – rekan yang lain di Kabupaten Pati. Karena saling berbagi pada mereka yang membutuhkan merupakan suatu kebahagiaan tersendiri”, tuturnya.

Selain itu, momen sekali dalam setahun ini diakui Haryanto, amat ditunggu oleh orang – orang yang membutuhkan. Sebab, tidak setiap saat mereka bisa mendapatkan bingkisan kue kranjang tersebut.

“Harapannya agar bentuk kebersamaan seperti ini kita tingkatkan, agar Kabupaten Pati selalu dalam keadaan kondusif. Serta saya mengajak masyarakat untuk bersama – sama berperan aktif dalam pembangunan. Baik pembangunan budaya, keagamaan, kemasyarakatan serta yang lain”, harapnya.

Sementara itu, Ketua Klenteng Hok Tik Bio, Eddy Siswanto mengatakan bahwa pembagian kue ini memang merupakan tradisi rutin setiap tahun yang dilaksanakan secara turun temurun dari nenek moyang.

“Ini juga salah satu tradisi menyambut Tahun Baru Imlek 2570 yang jatuh pada hari Selasa 5 Februari 2019. Selain membagikan kue, kami juga berdoa agar masyarakat Pati, lancar rezekinya, mendapat keselamatan serta gemah ripah lohjinawi”, ungkapnya usai pembagian kue.

Hari ini digelar sejumlah hiburan dan pertunjukkan seperti kirab barongsai, reog Ponorogo, dan marching band. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id