fbpx Press "Enter" to skip to content

Agustina Wilujeng: Perayaan Imlek Wujud Keragaman Kita

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Perayaan Imlek dinilai merupakan salah satu wujud kekayaan keragaman Bangsa Indonesia, karena itu perlu untuk dijaga dan dilestarikan untuk memperkuat kebersamaan kita sebagai suatu bangsa yang majemuk.

Anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan IV Jawa Tengah yang meliputi Kabupaten Sragen, Karanganyar dan Wonogiri, Agustina Wilujeng, mengatakan hal itu menyambut Perayaan Tahun Baru Imlek 2563 tanggal 7 Februari 2019, yang rencanananya akan digelar di JIExpo Kemayoran Jakarta. “Itu salah satu wujud kekayaan keragaman kita yang patut disyukuri,” katanya kepada joss.co.id, Jumat (1/2).

Menurut dia, sejak ditetapkan Imlek sebagai hari libur nasional pada tahun 2000, tidak ada larangan bagi warga untuk merayakan Tahun Baru Imlek dan Cap Go Meh. Dia menyitir ungkapan Gus Dur bahwa perayaan tersebut merupakan bagian dari tradisi dan budaya Suku Tionghoa.

Seperti diketahui, tradisi Imlek sempat terhenti semenjak terbitnya Instruksi Presiden Nomer 14 Tahun 1967 tentang Agama, Kepercayaan, dan Adat Istiadat China, yang secara halus melarang perayaan Imlek dengan memberikan pembatasan agar dilakukan secara terbatas di lingkungan keluarga saja, tidak mencolok di depan umum. Inspres tersebut juga mengatur kategori agama dan kepercayaan China ataupun pelaksanaan dan cara ibadah dan adat istiadat China itu diatur oleh Menteri Agama setelah mendengar pertimbangan Jaksa Agung. Imlek dan Cap Go Meh kemudian masuk dalam kategori tersebut.

Namun setelah Inpres 14/1967 dicabut oleh Gus Dur saat menjabat sebagai Presiden, tidak ada lagi diskriminasi lagi sehingga perayaan Imlek boleh dilaksanakan secara terbuka. Perayaan Imlek 2019 yang akan dilaksanakan di JIExpo Kemayoran Jakarta dan beberapa kota besar lain di Indonesia, mengangkat tema “Merajut Kebinekaan Memperkokoh Persatuan”. Tema Imek 2019 ini, kata Agustina yang juga politisi PDIP ini, relevan dengan kondisi sekarang. “Ya semua harus mengarah kepada persatuan sebagai warga bangsa, juga harus menghargai kebinekaan,” kata dia.

Karena itulah, Agustina juga berharap tema yang dipasang diimplementasikan dalam bentuk yang konkret di lapangan. Jangan sampai dilakukan secara berlebihan, dengan tetap mengedepankan toleransi, mementingkan azas kebersamaan serta saling menghargai satu sama lain. “Kalau semua saling menghargai, kebersamaan kita akan semakin kokoh,” ungkapnya.

Baca juga: Agustina Wilujeng: Pemilu Damai Harus Diwujudnyatakan

Menanggapi adanya pihak-pihak yang menyerukan penolakan Perayaan Imlek, dia merujuk apa yang sudah dinyatakan Menteri Agama bisa menjadi pedoman sikap bersama. Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin secara jelas menyatakan agar semua pihak saling menghargai antarumat beragama. “Saya mengajak semua kita untuk saling menghargai, menghormati, tradisi yang sudah cukup lama ada dan hidup di tengah-tengah kita,” ujar Lukman di Perpusnas, Gambir, Jakarta Pusat, belum lama ini.

Lukman mengatakan perayaan Imlek dan Cap Gomeh selama ini diyakini secara beragam oleh umat beragama di Indonesia. Ada yang meyakini itu bagian dari tradisi perayaan yang sifatnya budaya, ada pula yang meyakini itu bagian dari kepercayaan atau agama. “Jadi bentuk penghormatan dan penghargaan yang berbeda dengan kita itu sama sekali tidak mereduksi, mengurangi, keimanan kita. Justru sebaliknya. Karena kita mengimani ajaran agama kita, agama kita mengajarkan agar menghargai dan menghormati keyakinan yang berbeda dengan kita,” tuturnya.

Agustina Wilujeng sepakat bahwa bentuk penghargaan dan penghormatan merupakan cara bertoleransi yang nyata. Menghormati perbedaan adalah sikap mulia sehingga tidak perlu diperdebatkan lagi. “Menghormati dan menghargai yang berbeda dengan kita adalah perbuatan baik. Saya kira kita semua sepakat dengan hal itu,” tukasnya. (wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id