fbpx Press "Enter" to skip to content

Maduro Jual Emas Untuk Beli Susu

Mari berbagi

JoSS, VENEZUELA – Pemerintah Venezuela pimpinan Presiden Nicolas Maduro menjual mayoritas emas hasil tambang ke perusahaan pemurnian di Turki. Uang hasil penjualan lalu dibelikan produk konsumen yang menjadi kebutuhan warga Venezuela.

Dilansir dari Reuters, program subsidi pangan Maduro sekarang mencantumkan pasta dan susu bubuk asal Turki. Ini membuat nilai transaksi perdagangan kedua negara meningkat delapan kali lipat pada 2018.

“Pada tahun baru 2018, bank sentral Venezuela mulai mengirim emas ke Istanbul, Turki lewat penerbangan dengan nilai US$36 juta (sekitar Rp500 miliar),” seperti dilansir dari Tempo.co, Minggu (10/2).

Pengiriman emas ini berlangsung beberapa pekan setelah kedatangan Maduro ke Turki. Jumlah pengiriman emas Venezuela ke Turki pada 2018 mencapai US$900 juta atau sekitar Rp13 triliun.

Menurut dua pejabat senior Venezuela, bank sentral negara itu telah menjual emas hasil tambang ke perusahaan pemurnian di Turki. Hasil penjualan disimpan di Bank Bandes milik Venezuela dan digunakan untuk membayar pembelian produk konsumer buatan Turki.

Beberapa perusahaan Turki yang membeli emas Venezuela ini seperti Istanbul Gold Refinery, dan Sardes Kiymetli Madenler, yang merupakan perusahaan perdagangan.

Baca jugaHiperinflasi, Harga 1 Kg Daging Sapi di Venezuela Mencapai Rp9,5 Juta

CEO IGR, Aysen Esen, membantah perusahaannya terlibat membeli emas dari Venezuela. Dalam pernyataan tertulis, Esen mengatakan bertemu dengan pejabat Venezuela dan Turki di Istanbul pada April 2018.

Dia menyampaikan pandangan kepada pemerintah Turki bahwa bekerja dengan pemerintah Venezuela tidak tepat bagi negara terkemuka. Sedangkan manajemen Sardes tidak menjawab pertanyaan soal pembelian emas itu.

Penjualan emas ini membawa produk konsumer Turki ke meja warga Venezuela. Pada awal Desember 2018, 54 kontainer susu bubuk dari Turki tiba di pelabuhan La Guaira dekat Caracas.

Pengritik Maduro mengaku jika dia berhasil menggunakan trik sederhana yaitu membeli emas dari penambang dengan membayarnya menggunakan mata uang bolivar yang terkena penurunan nilai tukar. Lalu, pemerintah menggunakan emas untuk membeli kebutuhan warga dan menjualnya dengan harga subsidi.

Ekonom Venezuela, Angel Alvarado, menilai operasi gelap dan mekanisme tidak biasa dalam perdagangan komersil menjadi alat Maduro untuk bertahan. “Ada keputus-asaan untuk terus bertahan berkuasa dengan segala cara,” kata Alvarado.

Krisis ekonomi ini, seperti dilansir CNN, berubah menjadi krisis politik dengan tokoh oposisi Juan Guaido menobatkan dirinya sebagai Presiden interim untuk menggeser Maduro. Guaido didukung AS, Uni Eropa, dan mayoritas negara Amerika Latin. Saat ini, Maduro masih enggan mundur karena mendapat dukungan dari Rusia, Cina, Turki, Kuba dan Meksiko. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id