fbpx Press "Enter" to skip to content

Lambat Dikerjakan Kampung Bahari Tambaklorok Mangkrak

Selasa, 12 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sejumlah warga Tambaklorok mengeluhkan lambannya pembangunan Kampung Bahari Tambaklorok. Akibatnya banyak material dan konstruksi bangunan mangkrak termasuk akses jalan yang hingga kini masih terbengkelai.

Menurut salah seorang pedagang ikan yang ditemui Suparmi, yang paling berpengaruh terhadap aktivitas warga adalah belum rampungnya pembangunan akses jalan. Akibatnya, pedagang dan pembeli terganggu saat akan berkunjung ke Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Tambaklorok.

“Pembangunan jalannya setengah-setengah, jadi malah membuat akses jalan terputus. Mobil tidak bisa masuk, dan motor pun kesulitan lewat karena harus melewati jalan setapak di permukiman warga,” keluhnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (11/2).

Dijelaskan, proses pembangunan jalan dengan konstruksi beton sebagai salah satu akses pendukung Kampung Bahari Tambaklorok masih berlangsung. Namun sayangnya, progresnya sangat lambat.

Akibatnya, akses jalan eksisting yang sudah ada, menjadi terputus. Lebih dari itu, jika usai hujan, kondisi menjadi lebih becek.

Camat Semarang Utara Aniceto Magno da Silva berjanji akan menyampaikan keluhan ini ke Pemkot. Sebelumnya, kata dia, keluhan serupa juga pernah diterima pihaknya.

“Kami memang memperoleh banyak aduan soal ini. Namun kewenangan pembangunan memang bukan pada kami. Keluhan ini akan kami sampaikan ke Pemkot Semarang, agar ada tindak lanjut ke pihak yang menangani. Kami juga berusaha untuk mendorong percepatan penyelesaian pembebasan lahan bagi lahan yang belum terbebaskan,” kata dia.

Sebagai informasi, pembebasan lahan warga yang terkena dampak proyek pembangunan Kampung Bahari Tambaklorok masih belum selesai. Sejumlah bidang lahan milik warga belum terbebaskan.

Baca juga: Terkendala Pembebasan Lahan, SPAM Semarang Barat Terancam Mandek

Sementara proyek terus berjalan, di antaranya pembetonan jalan untuk akses ke Kampung Bahari. Ketua DPRD Kota Semarang, Supriyadi menilai jika progres pembangunan Kampung Bahari lambat.

Padahal pembangunan di Tambaklorok tersebut dibiayai oleh APBN. Sebagai pengguna anggaran dan pemberi anggaran, dinas ataupun kementerian terkait seharusnya melakukan pengawasan terhadap proyek Kampung Bahari.

“Progresnya stagnan, perlu dipertanyakan apakah kurang kontrol atau pengawasan sehingga molor,” tegasnya.

Supriyadi juga menyorot masalah pembebasan lahan yang belum clear. Dia meminta agar proyek serta permasalahan yang ada di Kampung Bahari, segera bisa diselesaikan dan dilanjutkan pembangunannya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang, Iswar Aminuddin menjelaskan, untuk pembebasan lahan memang ada kendala. Namun pihaknya sudah menempuh jalur konsinyasi. “Memang masih ada beberapa bidang yang tidak bisa dilakukan pembayaran langsung. Kami pun menempuh jalur konsinyasi. Sudah kami titipkan ganti rugi ke pengadilan,” ujarnya singkat. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id