fbpx Press "Enter" to skip to content

KPU Thailand Coret Nama Putri Ubolratana 

Selasa, 12 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, BANGKOK – Komisi Pemilihan Umum Thailand memutuskan mendiskualifikasi Putri Ubolratana Rajakanya, 67 tahun sebagai calon Perdana Menteri Thailand. Kakak sulung Raja Thailand Maha Vajiralongkorn ini batal mencalonkan diri karena tak dapat restu dari pihak istana.

Dikutip dari Reuters, Senin, 11 Februari 2019, keputusan Komisi Pemilihan Umum Thailand itu mengakhiri kontroversi pencalonan Putri Ubolratana. Komisi Pemilihan Umum menyebut pencalonan Putri Ubolratana tidak patut.

Komisi Pemilihan Umum Thailand telah menerbitkan nama-nama partai dan kandidat perdana menteri yang mereka usung, tetapi nama Putri Ubolratana tidak tercantum dalam daftar itu.

Komisi Pemilihan Umum Thailand menyatakan anggota keluarga kerajaan tidak boleh berpolitik sehingga mereka tidak bisa memegang jabatan politik apapun. Pernyataan itu sama dengan yang disampaikan Raja Vajiralongkorn pada Jumat kemarin, 8 Februari 2019.

Sebelumnya, Putri Ubolratana telah menerima pencalonan dari Partai Thai Raksa Chart untuk maju sebagai perdana menteri. Putri Ubolratana menanggalkan gelar kebangsawanannya setelah menikahi laki-laki warga negara Amerika Serikat dan mulai merintis karir sebagai aktris di sejumlah drama TV dan film laga.

Meski sudah tak lagi menyandang gelar kebangsawanan, tindakan Putri Ubolratana dinilai melanggar tradisi kerajaan selama puluhan tahun yang tidak terjun ke politik. Raja Vajiralongkorn mengatakan tidak pantas anggota keluarga kerajaan memasuki dunia politik.

Baca jugaPencalonan Kakak Raja Thailand Ubah Tatanan Politik Negara

Thailand telah menjadi sebuah negara Kerajaan sejak 1932. Kendati begitu, keluarga kerjaan telah dikenal luas memiliki pengaruh dan jutaan masyarakat Thailand setia pada kerajaan.

Partai politik pengusung putri raja Thailand, Ubolratana Rajakanya Sirivadhana Baranavadi maju sebagai kandidat perdana menteri terancam dilarang ikut pemilu pada 24 Maret 2019.

Komisi pemilihan Thailand akan menggelar rapat pada hari Senin, (11/2) untuk memutuskan hukuman terhadap partai Thai Raksa Chart karena memajukan nama putri raja sebagai kandidat perdana menteri, seperti dilansir Deutsche Welle, Minggu, (10/2).

Sebelumnya, raja Maha Vajiralongkorn mengatakan pencalonan kakaknya sebagai kandidat perdana menteri sebagai tidak pantas dan bertentangan dengan konstitusi Thailand yang menyatakan anggota keluarga kerajaan tidak seharusnya maju di pemerintahan.

Thai Raksa Chart merupakan partai yang setia pada mantan perdana menteri yang tinggal di pengasingan di Inggris, Thaksin Shinawatra dan adiknya, Yingluck Shinawatra.

Menurut laporan Bangkok Post, Senin, 11 Februari 2019, Partai Thai Raksa Chart sedang mempertimbangkan pengunduran diri seluruh pengurus ekskutif dari jabatannya untuk memastikan strategi pemilian tetap berjalan.

Sumber yang dekat dengan partai itu pada hari Minggu mengungkapkan, figur kunci partai mempertimbangkan agar seluruh kandidat anggota parlemen tetap maju dalam pemilu.

Dan bersamaan itu partai juga mempersiapkan cara untuk mendapatkan permohonan maaf dari raja atas pencalonan putri Ubolratana sebagai kandidat perdana menteri dalam pemilu 24 Maret 2019. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id