fbpx

Korea Utara Terancam Krisis Pangan

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KOREA UTARA – Sebuah memo yang dikirim kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyatakan bahwa Korea Utara Korea itu sedang menghadapi kekurangan pangan. Korea Utara dikabarkan tengah menghadapi ancaman kekurangan pangan pada tahun ini.

“Pemerintah Korut menyerukan kepada organisasi internasional untuk segera menanggapi penanganan situasi pangan,” isi memo tersebut, yang dikirimkan oleh misi PBB di negara itu sebagai tindak lanjut dari penilaian bersama dengan Program Pangan Dunia antara 26 November-7 Desember 2018.

Korea Utara (Korut) akan menghadapi suhu tinggi, kekeringan, banjir dan sanksi PBB dalam memo tersebut. Memo itu juga mengabarkan ancaman kelaparan sedang mengintai.

Pengiriman memo dua halaman tak bertanggal oleh misi Korut ke PBB itu terjadi menjelang pertemuan puncak kedua antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut Kim Jong Un mengenai denuklirisasi Semenanjung Korea. Pertemuan tersebut diagendakan digelar di Vietnam pada pekan depan.

Washington telah menuntut agar Korut menghentikan program senjata nuklir yang mengancam Amerika Serikat, sedangkan Korut berusaha mencabut sanksi, yang secara resmi akan mengakhiri Perang Korea 1950-1953, dan mendapatkan jaminan keamanan.

Dewan Keamanan PBB yang beranggotakan 15 negara telah secara bulat meningkatkan sanksi terhadap Korut sejak 2006 dalam upaya menghentikan pendanaan untuk program rudal nuklir dan balistik Pyongyang.

Baca jugaKim Jong Un Ancam AS Abaikan Kesepakatan Denuklirisasi

Sementara itu, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump berancana mengadakan pertemuan di Vietnam pekan depan.

Pertemuan ini merupakan pertemuan kedua bagi Trump dan Kim, yang sudah melakukan pembicaraan empat mata di Singapura pada tahun lalu.

Pertemuan kedua ini akan membahas kelanjutan program denuklirisasi Korea Utara (Korut), yang dipandang tidak menunjukkan progres signifikan dalam hampir setahun terakhir oleh sejumlah pihak.

Tiga sumber anonim Reuters menyatakan pertemuan kali ini kemungkinan bakal dilaksanakan di Government Guesthouse, sebuah bangunan pemerintahan era kolonial di pusat kota Hanoi.

Adapun Metropole Hotel disebut-sebut akan dijadikan lokasi cadangan, sedangkan Kim kemungkinan menginap di Melia selama berada di ibu kota Vietnam itu.

Di sisi lain, sama seperti ketika pertemuan pertama berlangsung pada 2018, pertemuan kali ini juga “diramaikan” oleh segala pernak pernik berbau AS dan Korut.

Misalnya, seorang pemangkas rambut menawarkan potongan rambut a la Trump atau Kim secara gratis, sedangkan sejumlah bar menjual minuman yang dinamakan “Negosiasi Damai” dan “Kim Jong Ale” alias minuman Kim Jong Un. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *