fbpx Press "Enter" to skip to content

Jasa Sewa Pacar Rame saat Imlek 

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Perayaan Imlek di China seringkali bukan merupakan momen menyenangkan bagi para jomblo, terutama wanita. Sama seperti di Indonesia, di China juga ada pertanyaan seperti “pacarnya mana?”. Maka dari itu, di China ada jasa sewa pacar saat perayaan Imlek.

Masa liburan Imlek itu biasanya sebelum malam tahun baru Imlek sampai 15 hari setelahnya yaitu saat perayaan Cap Go Meh.

Selama masa itu, pagi para perantau akan mudik ke kampung halaman, lalu bersilahturahmi ke saudara dan kerabat.

Berbagai situs web di sana telah menawarkan jasa sewa pacar palsu agar orang tua dan kerabat tidak lagi melontarkan pertanyaan horor tersebut.

Ada pula jasa sewa pernikahan palsu yang berkisar dari 500 Yuan sampai 6.000 Yuan per hari. Beberapa jasa sewa pacar lengkap dengan layanan tambahan seperti paket pelukan gratis, pegangan tangan, dan ciuman selamat tinggal.

Di Negara China sendiri sebenarnya tidak ada istilah Imlek. Tidak ada pula istilah Tahun Baru China di sana. Perayaan Imlek di sana dikenal sebagai Festival Musim Semi, Lunar New Year, atau Chunjie.

Nah pada saat itu muncullah fenomena mudik seperti di Indonesia saat momen Idul Fitri.

Baca jugaJelang Imlek Wanita Jomblo di China Dapat Cuti Untuk Cari Pasangan

Tak hanya sekadar mudik, chunyun juga merupakan perpindahan manusia terbesar di dunia. Oleh karena itu, kondisi jalan akan macet karena banyaknya orang yang bepergian.

Pada saat itu juga muncul legenda jika monster setengah naga setengah singa, yakni Nian keluar dari persembunyian dan menyerang manusia (terutama anak-anak) ketika Imlek.

Monster itu memang menakutkan, tetapi ia memiliki kelemahan yakni pendengaran yang sensitif. Oleh karena itu, di masa lalu orang-orang akan menyalakan batang bambu yang terbakar untuk menakuti monster itu.

Kisah itulah yang akhirnya berkembang menjadi budaya kembang api dan petasan ketika perayaan Imlek. Salah satu perayaan kembang api nan spektakuler tersaji sepanjang tepi laut Hong Kong saat Imlek.

Tradisi lain saat Imlek adalah pakaian warna merah. Perayaan Imlek memang identik dengan warna merah. Pakaian khas China biasanya menggunakan warna merah, begitu juga dengan lampion yang bergelantungan.

Warna merah memang dikaitkan dengan keberuntungan dan kemakmuran. Namun dulunya warna merah dipakai untuk perlindungan diri dari Nian.

Hal itu dikarenakan selain takut dengan suara keras, Nian juga takut dengan warna merah. Kisah inilah yang melatarbelakangi digunakannya warna merah dalam kebanyakan dekorasi peringatan Imlek. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id