fbpx Press "Enter" to skip to content

Imlek, Bukti Akulturasi Keberagaman Budaya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG ‚Äď Ribuan pengunjung Klenteng Agung Sam Poo Kong memadati halaman gedung Batu, Semarang untuk merayakan tahun baru Imlek ke 2570, Selasa (5/2).

Berbagai pertunjukan pun ditampilkan untuk menghibur para pengunjung yang tak hanya dari warga Tionghoa, tetapi hampir semua lapisan masyarakat ikut menikmati rangkaian atraksi seperti barongsai, liang loing, tarian, dan berbagai hiburan musik.

Banyak pengunjung yang mengaku datang ke Kelenteng Sam Poo Kong untuk memeriahkan tahun baru Imlek ini. Mereka sengaja mengenakan kostum merah sebagai bentuk perayaan Imlek.

Kemeriahan perayaan Tahun Baru Imlek menjadi bukti akulturasi dan keberagaman budaya yang ada di Jawa Tengah. Hal tersebut disampaikan Ketua DPRD Jawa Tengah Rukma Setyabudi di sela-sela puncak perayaan Imlek 2570 di kompleks Kelenteng Sam Poo Kong, Semarang.

Acara yang kental dengan nuansa Tionghoa ini nampak menjadi daya tarik tersendiri untuk masyarakat. Acara yang dikemas dengan pertunjukan budaya Tionghoa dan Indonesia yaitu reog tidak hanya mendatangkan keturunan Tionghoa.

Baca juga: Liburan Imlek Okupansi Hotel di Semarang 95%

“Ini dari yang hadir saja bisa kita saksikan, beraneka ragam, mulai dari keturunannya, agamanya. Tadi di depan juga nampak masih panjang antriannya,” kata Rukma seperti dikutip dari Warta DPRD Prop Jateng.

Dalam acara yang bertajuk “Kemajuan dalam Perdamaian” dihadiri oleh seluruh jajaran Forkompinda Provinsi Jawa Tengah, secara simbolis Gubernur Ganjar Pranowo, Wagub Taj Yasin dan Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi melepaskan 200 burung sebagai bentuk rasa syukur sampai tahun ini dan untuk memohon keberkahan tahun ini.

Pengelola Klenteng Sam Poo Kong, Mulyadi Setya Kusuma mengatakan, dalam perayaan imlek kali ini, pihaknya mengangkat tema kemajuan dalam perdamaian. Tema itu diwujudkan dengan pelepasan 200 burung sebagai tanda perdamaian.

Senada dengan Rukma, Gubernur Ganjar Pranowo mengusulkan agar ada satu tempat di Kompleks Sam Poo Kong untuk dijadikan sebagai Masjid Ceng Ho. Hal tersebut disampaikan Ganjar mengingat bahwa Ceng Ho adalah utusan kerajaan Cina yang beragama Muslim.

“Kita juga ingin agar tidak putus sejarah, Ceng Ho itu Muslim. Katanya di bagian dalam sana (Kompleks Sam Poo Kong) ada suatu tempat yang dulu digunakan Ceng Ho untuk sholat. Jadi nilai Bhineka Tunggal ika ada kalau kita wisata ke sini,” Jelas Ganjar. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id