fbpx Press "Enter" to skip to content

Duet Bule Bird dan Pataga Dinilai Bikin Pendapatan Taksi Lain Turun

Minggu, 3 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Perkumpulan Pengemudi Taksi Argometer Yogyakarta (Perpetayo) mengeluhkan merosotnya pendapatan pasca masuknya Blue Bird yang berkolaborasi dengan KSU Pataga Jogja.

Ketua Perpetayo Rudi Kamtono mengatakan masuknya Blue Bird melalui kerja sama dengan Koperasi Serba Usaha (KSU) Pataga yang mengelola Taksi Pataga dinilai membuat pendapatan sopir taksi lain berkurang drastis.

Dia mengaku menerima banyak keluhan mengenai turunnya pendapatan sopir. Menurutnya hotel-hotel yang sebelumnya bekerja sama dengan taksi lain, kini beralih menggunakan Blue Bird.

“Pendapatan per hari biasanya Rp300.000 kotor sekarang untuk setor saja tidak bisa. Kalau Rp125.000 kotor, Rp150.000 kotor, untuk setor Rp125.000, untuk bensis, operasional, makan kan enggak cukup,” ujarnya seperti dikutip dari Harian Jogja, Belum lama ini.

Ia mengungkapkan Perpetayo tidak menginginkan perusahaan taksi luar Jogja seperti Blue Bird ada di Jogja. Pihaknya pun menanti tindakan realisasi hasil pertemuan Organisasi Angkutan Darat atau Organda DIY dengan Dinas Perhubungan DIY.

“Nantinya akan ada dua tindakan berupa sanksi sosial dan sanksi hukum. Jika Pataga tetap ngeyel akan dikeluarkan dari Organda. Maka sopir Pataga akan dikeluarkan dari Perpetayo. Perpetayo akan menunggu realisasi hail pertemuan antara Organda dan Dishub,” jelas dia.

Ia mengungkapkan jika yang dipandang baik dari Blue Bird adalah reputasi dan pelayanannya, menurutnya taksi asli Jogja juga tak kalah. Ia mengatakan para anggota Perpetayo pun siap melakukan perbaikan internal untuk meningkatkan pelayanan ke pelanggan.

Baca juga: Gojek Dilarang Mengaspal Di Filipina

Ia juga mengklarifikasi mengenai pernyataan salah satu anggota Perpetayo yakni Sutiman dalam pemberitaan sebelumnya. Sutiman kala itu mengungkapkan secara pribadi ia mendukung adanya Blue Bird. “Itu pernyataannya secara pribadi dan bukan mewakili Perpetayo,” jelas dia.

Penasihat Perpetayo Muhammad Amin mengungkapkan hal serupa. Menurutnya, pernyataan anggota Perpetayo bernama Sutiman adalah pernyataan pribadi sebagai sopir taksi dan bukan pernyataan pengurus.

“Kerja sama KSU Pataga dengan Blue Bird tentang system management, kami bisa menerima. Namun, logo di kaca depan taksi Pataga itu bukan iklan tapi logo perusahaan transportasi. Jadi, di sini ada satu unit dengan dua merk kendaraan,” kata dia.

Ia mengatakan Perpetayo akan mencoret anggotanya yang bergabung dengan Pataga yang bekerja sama dengan Blue Bird. “Blue Bird hadir di Jogja bukan warga senang, tetapi malah lebih banyak keresahan di masyarakat,” kata dia.

Menurutnya, bisnis taksi di Jogja masih bisa berjalan dan belum perlu campur tangan perusahaan luar Jogja. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id