Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Blue Bird Tingkatkan Kerjasama Operasional Taksi Pataga Jogja

Pataga Jogja
Ilustrasi | Foto: tempo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Perusahaan taksi nasional Blue Bird meningkatkan kerja sama yang telah dilakukan dengan taksi regular milik Koperasi Serba Usaha Pataga Jogja. Langkah ini dilakukan untuk menggairahkan usaha taksi regular yang semakin merosot akibat hadirnya taksi online.

Direktur PT Blue Bird Tbk Andre Djokosoetono mengatakan tahun ini kedua belah pihak sepakat menambah armada yang dioperasionalkan, dari 25 unit menjadi 39 unit. Seluruhnya sudah di rekondisi sesuai standar Blue Bird.

Menurut dia pihaknya menggandeng perusahaan taksi reguler di daerah yang mengalami kemerosotan pendapatan seiring menjamurnya taksi online. Blue Bird menggandeng Koperasi Serba Usaha Pataga, perusahaan taksi di Yogyakarta.

“Dalam pengoperasian taksi, standarnya menggunakan standar perusahaan Blue Bird.  Ada 25 kendaraan milik Pataga yang selama dua tahun dikelola atau bermitra dengan Blue Bird. Tahun ini akan bertambah menjadi 39 unit kendaraan milik Pataga yang bakal kami operatori,” katanya, Sabtu (26/1).

Dia menjelaskan kemitraan Kawan Bluebird dengan Pataga merupakan yang pertama di Indonesia. Menurut dia konsep kerjasama tersebut sengaja melibatkan operator taksi lokal.

“Karena komitmen kami untuk menjunjung kearifan lokal, sehingga operator lokal juga berkesempatan berkembang. Kami mengoperasikan 20 ribu kendaraan. Kemitraan ini sebagai CSR perusahaan untuk memajukan usaha taksi di daerah,” kata dia.

Ia mengakui sejak kehadiran taksi daring, operasional taksi berargometer termasuk Blue Bird sempat terganggu. Itu  disebabkan karena persaingan yang tidak sehat. Terutama karena adanya subsidi tarif dan perang harga. Tapi Blue Bird sudah melalui masa sulit tersebut. Bahkan tahun ini akan melakukan upgrade sistem dan peralatan.

“Itulah yang ingin kami sharing dengan operator taksi lokal, supaya bisa hidup bersama. Harapannya koperasi taksi lainnya bisa bergabung. Alon-alon waton kelakon,” katanya seperti dikutip dari Tempo.co.

Baca juga: Produk UMKM Ditampung di NYIA, Dinkop Jogja Lakukan Seleksi

Andre menambahkan yang selalu diunggulkan oleh Blue Bird adalah pelayanan kepada pelanggan. Juga ke pengemudi. Menurut dia, para pengemudi diberikan hak-haknya, bahkan hingga jaminan sekolah putera-puterinya hingga berangkat ibadah umrah. “Karena bagi kami yang utama itu tamu dan pengemudi,” ia menambahkan.

General Manager Blue Bird Semarang dan Yogyakarta Rito Sudarmawan mengatakan konsep Kemitraan Kawan Bluebird adalah bentuk kerjasama kemitraan  dan Bluebird dari aspek manajemen operasional.

“Kami ingin membantu operator taksi di Yogyakarta agar kembali bisa beroperasi dengan standar pelayanan yang baik, mulai armada dan standar pelayanan pengemudi agar mereka bisa memberikan terbaik kepada masyarakat,” kata dia.

Menurut Ketua KSU Pataga Sujarwo Chandra kerjasama Kawan Bluebird tersebut merupakan bentuk kemitraan dalam pengelolaan manajemen operasional. Kebijakan tersebut diambil setelah diskusi di internal Pataga yang mengalami kesulitan operasional. Terutama sejak hadirnya taksi online.

“Di Yogyakarta ada 1.000 taksi, yang beroperasi hanya 600 saja. Ada 20 perusahaan taksi yang sekarat dan antre bangkrut,” kata dia.

Chandra menambahkan sementara ini baru 25 unit taksi, dari 39 unit taksi milik Pataga yang sudah direkondisi dan disesuaikan dengan standar armada Blue Bird. Termasuk pengemudinya sudah mendapat pelatihan dari Blue Bird.

“Kemitraan, armada dan izin masih milik Pataga,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*