fbpx Press "Enter" to skip to content

Bule Belajar Lapor Ke Hendi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kesuksesan system Lapor Hendi mengundang perwakilan Badan Bantuan Pembangunan Internasional Amerika (United States Agency for International Development / USAID) untuk belajar lebih lanjut. Mereka ingin mengetahui lebih dalam bagaimana sistem ini bekerja melayani keluhan dan saran dari warga.

Menurut perwakilan delegasi USAID Anders Mantius, sistem pelaporan yang sudah ada sejak 2016 ini menarik perhatian pihaknya. Secara spesifik, pihaknya ingin membantu pengembangan sistem Lapor Hendi agar mampu lebih cepat dalam berkomunikasi dua arah.

“Sistem Lapor Hendi yang sudah ada sekarang dengan kebutuhan yang semakin besar, penting untuk dikembangkan agar mampu secara tuntas menyelesaikan seluruh laporan masyarakat di Kota Semarang,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Jumat (8/2).

Adapun harapannya, dengan adanya pengembangan sistem yang fokus dalam peningkatan fungsi komunikasi dua arah. Dengan demikian, data pelaporan dapat lebih terpantau penyelesaiannya oleh Pemerintah Kota Semarang serta oleh masyarakat sendiri.

Baca juga: 95% Reklame Di Semarang Membahayakan

Walikota Semarang Hendrar Prihadi menyambut baik perhatian yang diberikan USAID kepada Pemerintah Kota Semarang. Dirinya sepakat bila sistem Lapor Hendi harus dikembangkan.

Sebabnya sampai tahun 2018 tercatat ada 11.844 laporan yang masuk menunjukkan bagaimana sistem pelaporan tersebut sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Hendi meyakini dengan sistem pelaporan yang sudah dikembangkan, dia bersama jajarannya dapat lebih mudah untuk mengelola laporan, serta mampu terwujud penyelesaian laporan yang lebih cepat.

“Aplikasi Laporhendi menjadi salah satu kanal penyerapan aspirasi masyarakat yang terbuka terhadap berbagai saran, masukan, komplain untuk menjadikan wilayah lebih baik,” terang Hendi.

Bahkan, imbuh Hendi, sejak diluncurkan pada bulan Mei 2016, sistem pelaporan ini telah menjadi saluran yang dipercaya masyarakat untuk menyampaikan uneg-unegnya. Pihaknyapun terus berkomitmen untuk meresponnya sebaik mungkin.

Secara lebih detail dirinya menjelaskan bahwa dari seluruh laporan yang masuk ke Pemerintah Kota Semarang, sebanyak 95,2% berhasil diselesaikan dalam waktu kurang dari 10 hari, 2,8% butuh penyelesaian lebih dari 10 hari, dan sisanya sebanyak 2% tidak terverifikasi. Dari catatan statistik tersebut, dirinya mengharapakan dengan sistem pelaporan yang baru, maka waktu penyelesaian laporan dapat lebih ditekan menjadi 5 hari, dan laporan yang tidak terverifikasi dapat diminimalisir.

“Ya harapannya, akan ada dampak positif dalam peningkatan pelayanan masyarakat di Kota Semarang, terkhusus dalam memberikan solusi terhadap permasalah yang dialami masing-masing,” tegasnya. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id