fbpx

Tak Sampai 2020, Pembangunan NYIA Selesai Akhir Tahun ini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution optimistis pembangunan New Yogyakarta Internasional Airport (NYIA) secara keseluruhan bisa selesai akhir tahun ini, labih cepat dari targetnya yaitu pada 2020.

“Artinya bukan hanya sesuai dengan perkiraan, tadinya kan Juli 2020, kelihatannya mereka [AP1] akan fight menyelesaikannya akhir Desember 2019, kan berarti lebih cepat, ini perkembangan yang bagus, tadinya tidak mengira bakal begini,” katanya, belum lama ini.

Dia menambahkan, penyelesaian pada akhir tahun ini, akan fokus pada fungsi utama bandara. Meski demikian pada April 2019 sudah bisa dioperasionalkan secara penuh, karena semua infrastruktur pendukung sudah selesai.

“Bahwa ada misalnya kereta api belum selesai pada saat itu, tapi yang penting proyeknya di sisi darat dan udara selesai, target April sudah pasti siap untuk Intenational,” ucap Darmin.

Direktur Utama AP 1, Faik Fahmi mengatakan pihaknya memang tengah mengebut pembangunan NYIA. Pengebutan ini akan lebih cepat sebelum kontrak dengan PP.KSO selaku pemangku proyek NYIA berakhir pada Juli 2020. Pihaknya menargetkan akhir 2019 ini sudah rampung.

“Kita sudah komit Desember 2019 dapat diselesaikan 100 persen,” kata Faik yang kemudian menjelaskan saat ini progres bandara tersebut telah mencapai 30 persen.

Dalam percepatan pembangunan ini pihaknya akan menambah jumlah pekerja yang saat ini berjumlah 3.000 orang menjadi 5.000 pekerja.

Ribuan pekerja itu akan ditargetkan dapat menyelesaikan bagian Airside, Apron, Runway dan fasilitas bandara hingga 100 persen pada April mendatang.

Baca jugaMaskapai Timur Tengah Masuki NYIA, Sultan: Optimis April Rampung

Untuk terminal seluas 12.900 meter persegi juga akan dikebut pembangunaannya guna bisa menampung penerbangan internasional.

Nantinya Penerbangan internasional di Bandara Adisucipto yakni rute Malaysia dan Singapura akan dialihkan ke NYIA sebagai tahap awal.

Menurut Faik semakin cepat bandara dapat beroperasinya maka semakin cepat pula dampak positif bagi masyarakat bisa segera dirasakan.

Dia mengklaim saat proyek masih berlangsung, angka pengangguran di Kulonprogo turun dari 3,8% menjadi 1,4%. Penurunan ini lantaran banyak warga lokal yang dipekerjakan untuk ikut membangun NYIA.

Adapun jumlah penurunan hingga 1,4% itu menjadikan angka penggangguran di Kulonprogo lebih rendah dibanding kabupaten lain di DIY.

“Ini dampak positif dibangunnya NYIA. Insallah manfaatnya besar,” ucapnya, seperti dikutip dari Tribunjogja.com. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *