Perpanjang Runway, Pesawat Jenis Airbus A-380 Bisa Mendarat di Bandara Ngurah Rai

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUTA BALI – Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai kini telah memiliki landasan pacu sepanjang 3.400 meter, yang artinya mampu menampung pesawat jenis Airbus A-380 dengan kapasitas penumpang 500 orang.

Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi menyebutkan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, siap menampung sekitar 37 juta penumpang per tahun dengan penambahan kapasitas di antaranya memperpanjang landasan pacu.

Dia menjelaskan panjang runway atau landasan padu saat ini mencapai 3.400 meter, dengan perpanjangan landasan pacu itu, salah satu bandara tersibuk di Tanah Air tersebut mampu mengakomodasi pesawat terbesar saat ini seperti jenis Airbus A-380 yang mampu mengangkut lebih dari 500 orang.

“Landasan pacu nanti kami tambah 400 meter menjadi 3.400 meter,” katanya seperti dikutip dari Antara, Selasa (1/1).

Saat ini, lanjut Faik, kapasitas di Bandara Ngurah Rai mencapai sekitar 21 juta penumpang per tahun atau masuk kategori bandara yang mampu melayani penumpang 15-25 juta per tahun.

Penambahan kapasitas itu, lanjut dia, dilakukan dengan cara reklamasi lahan perairan sebelah barat bandara, melanjutkan proses pengurugan lahan yang berlangsung saat ini dengan total area mencapai sekitar 107 hektare.

Selain perpanjangan landasan pacu, lanjut dia, pengurugan lahan perairan itu juga dimanfaatkan untuk menambah terminal penumpang.

Perluasan mencakup 107 hektare itu meliputi pembangunan apron sebelumnya untuk kebutuhan pertemuan IMF dan Bank Dunia seluas 8 hektare dan penambahan apron atau tempat parkir pesawat untuk jangka panjang yang saat ini dikerjakan seluas sekitar 35 hektare.

Sedangkan sisanya termasuk untuk pengerjaan perpanjangan “runway” 400 meter, lanjut Faik, ditargetkan rampung pada tahun 2022-2023.

Baca juga28 Investor Tertarik Kelola Bandara Kualanamu

“Pengembangan sekarang ‘kan sudah 35 hektare, mudah-mudahan nanti bisa lancar prosesnya karena harus ada proses Amdal dan segala macam,” katanya.

Dengan penambahan kapasitas itu, lanjut dia, mampu menjawab kebutuhan slot dari maskapai penerbangan seluruh dunia yang saat ini tengah mengantre untuk melayani penerbangan ke Bali.

Tidak hanya itu, upaya tersebut juga dapat mendukung target kunjungan wisatawan mancanegara oleh Kementerian Pariwisata.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi sebelumnya mengungkapkan saat ini total kemampuan slot per jam di Bandara Ngurah Rai mencapai sekitar 35 penerbangan dengan satu landasan pacu.

Jumlah itu, kata dia, melonjak dibandingkan dua tahun lalu yang hanya mampu menambah sekitar 23 pergerakan pesawat per jam.

Untuk itu dengan penambahan kapasitas di bandara tersebut, ia mengharapkan slot penerbangan per jam bisa meningkat menjadi sekitar 45 penerbangan.

“Sehingga kami harapkan bisa menampung 37 juta hingga 40 juta orang. Artinya itu adalah sebagian besar turis yang datang ke Indonesia,” ucap Menhub. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*