fbpx Press "Enter" to skip to content

Macau, Destinasi di Asia Rasa Eropa

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA РMacau, letaknya memang berdekatan dengan Hongkong maka tak heran jika para traveler selalu membuat rencana perjalanan keduanya dalam satu paket liburan.

DirilisDetik.com, untuk mencapai Macau bisa ditempuh dengan menggunakan turbo jet dari Hongkong Ferry Terminal, lama perjalanan sekitar 1 jam.
Baik Hongkong maupun Macau, keduanya memang merupakan wilayah dengan status sebagai Daerah Administratif Khusus Republik Rakyat Tiongkok.

Selama lebih dari 400 tahun Macau berada dalam jajahan Portugis, hingga akhirnya pemerintah Portugis menyerahkan kedaulatan Macau kepada Republik Rakyat Tiongkok di tahun 1999.

Tak heran jika peninggalan Portugis begitu melekat pada Macau. Tidak hanya dari model atau arsitektur bangunan, gereja, perkantoran dan nama-nama jalan, tapi kue atau penganan pun masih sangat kental dengan peninggalan Portugis.

Coba perhatikan nama-nama jalan di sana yang masih berbahasa Portugis. Ada Avenida yang artinya jalan besar atau jalan raya, ada Rua yang artinya jalan biasa, yang lebih kecil. Ada istilah Largo yang artinya square atau tanah lapang.

Perhatikan pula setiap nama dan penunjuk jalan, selalu terdapat 3 bahasa tertulis di papan petunjuk. Bahasa Portugis, bahasa Cina, dan bahasa Inggris. Cukup unik bukan?

Baca juga: Mau Ngerasain Liburan Bernuansa Belanda, Datang Ke Bayat Klaten

Dan tak mau ketinggalan penganan atau kue egg tart-nya yang terkenal lezat juga merupakan resep peninggalan Portugis. Egg tart ini banyak dijajakan di toko-toko pinggir jalan di sekitar Senado Square dan reruntuhan bangunan gereja St Paul. Ada pula kue lainnya seperti almond cookies. Beberapa restoran dengan menu khas Portugis juga masih ditemukan.

Ruins of St Paul’s church atau reruntuhan gereja St Paul merupakan ikon Macau. Semua turis tumpah ruah di tempat ini selain di Senado Square. Kedua tempat inilah merupakan pusat turis dan keramaian Macau.

Macau tidak hanya terkenal dengan banyaknya casino tapi juga bangunan rumah ibadah yang tersebar di seluruh penjuru kota. Dan beberapa diantaranya merupakan situs warisan dunia Unesco.

Ruins of St Paul’s church salah satunya. Gereja ini dibangun pada tahun 1602 tapi sayangnya terjadi kebakaran di tahun 1835 hingga hanya meninggalkan halaman depan dengan 4 baris tiang bangunan. Fasadnya mengingatkan kita ke jaman Eropa kuno.

Beberapa gereja pun memiliki arsitektur yang khas Portugis, seperti Gereja St Lazarus dan St Dominic. Macau juga terkenal dengan surganya para penjudi. Banyak casino di sana. Sebutlah seperti Casino Lisboa, Grand Lisboa, dan casino di The Venetian Resort.

The Venetian Resort merupakan mall besar, satu kompleks dengan hotel Venetian, yang dapat dicapai dengan menggunakan free shuttle hotel dari Macau Ferry Terminal. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id