fbpx

Kebijakan Pro-Investasi di Semarang Jadi Magnet Bagi Pemodal

Magnet bagi
Ilustrasi kawasan Tugu Muda Semarang | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Iklim investasi yang terjaga dengan baik menjadi magnet bagi pemodal untuk berinvestasi, untuk itu kebijakan pro-investasi di Kota Semarang harus menjadi prioritas bagi pemerintah setempat.

Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kota Semarang Arnaz Agung Andrarasmara, perizinan yang mudah sangat menarik minat investor untuk menanamkan modalnya ke Kota Semarang. Semua investasi akan bisa masuk dan bisa berkembang ke Kota Semarang apabila perizinan mudah.

“Perizinan yang mudah akan menarik minat investor menanamkan modalnya ke Kota Semarang,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (21/1).

Meningkatnya nilai investasi di wilayah ini, menurut dia karena para pengusaha sadar dan ikut membantu pembangunan Kota Semarang. Para pengusaha juga ikut ‘menjual’ Semarang sebagai salah satu Kota Investasi.

Baca juga: Semarang Dan Solo Sepakati Kerjasama Wisata Dan PLTSA

Untuk itu, lanjutnya dari sisi Pemerintah juga harus melaksanakan kebijakan-kebijakan pro investasi.

“Dari sisi perijinan yang pasti, yang kedua dari kondusifitas Kota Semarang dan jalinan antara birokrasi, teman-teman pengusaha, tokoh masyarakat maupun media, itu sebenarnya menjadi sebuah keunggulan Kota Semarang dalam berinvestasi,” tukasnya.

Arnaz berharap, predikat Kota Semarang sebagai Kota Layak Investasi ini terus dipertahankan dan terus mengalami kemajuan. Pasalnya, Kota Semarang kedepan merupakan kota yang mempunyai banyak peluang dan potensi pembangunan yang bisa menjadi ajang investasi para pengusaha.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kota Semarang Ulfi Imran Basuki mengaku memiliki empat faktor pendukung meningkatnya investasi di Semarang. Yakni informasi teknologi seperti sistem elektronik digital dan online, perizinan cepat dan mudah serta kepastian hukum.

“Selain infrastruktur yang mendukung, Pemkot Semarang telah merealisasikan dan mengoptimalkan hal tersebut sehingga mampu menarik investor,” tuturnya.

Untuk memberikan kemudahan pengusaha dalam proses perizinan, pihaknya telah menerapkan Online Single Submission (OSS). Kebijakan ini merujuk pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 24 Tahun 2018 tentang Pelayanan Perizinan Berusaha Terintegrasi secara Elektronik.

“Para pengusaha tak perlu lagi mengajukan izin dengan datang ke kantor. Mereka cukup mendaftar melalui OSS. Dalam OSS secara otomatis akan terintegrasi oleh Pemerintah Pusat. Mereka wajib mendaftar secara online untuk memperoleh Nomor Induk Berusaha (NIB) sebagai syarat mendirikan bangunan,” imbuh dia.

Diharapkan dengan OSS ini pengusaha memperoleh kemudahan, efisiensi waktu, lebih praktis. Sehingga ikut mendorong peningkatan nilai investasi di Kota Semarang.

Seperti diketahui, realisasi  investasi Kota Semarang pada tahun 2016 mencapai Rp 9,5 triliun, tahun 2017 mencapai Rp 20,5 triliun dan tahun 2018 lalu meningkat menjadi Rp 27,5 triliun. Tahun ini Ulfi menargetkan realisasi investasi yang masuk ke Kota Semarang bisa lebih meningkat lagi dari tahun 2018 lalu. (gus/lna)  


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *