fbpx

Hendi Targetkan Kenaikan Wisatawan Mancanegara

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang yang baru, Indriyasari, diharapkan dapat meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke kota ini. Selain itu diharapkan juga dapat menciptakan inovasi-inovasi yang mampu semakin meningkatkan daya tarik Kota Semarang.

Hal itu disampaikan Walikota Semarang Hendrar Prihadi saat melantik dua pejabat eselon II  di lingkungan Pemerintah Kota Semarang. Mereka adalah Ali yang dilantik sebagai Kepala Dinas Permukiman (Disperkim), serta Indriyasari yang dilantik menjadi Kadisbudpar.

“Wisatawan domestik yang dari luar provinsi dan wisatawan mancanegara harus naik, karena akan tinggal di Kota Semarang lebih lama. Diharapkan spent money mereka juga lebih banyak di Kota Semarang, sehingga perputaran uangnya akan lebih besar,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Jumat (4/1).

Hendi berpesan, Disbudpar harus melahirkan gaya pekerjaan yang out of the box. Ia menuntut dinas ini tidak hanya menjalankan rutinitas pekerjaan sebelum-sebelumnya.

Secara khusus dirinya menargetkan akan adanya kenaikan wisatawan mancanegara yang signifikan di Kota Semarang pada tahun 2019. Secara tegas Hendi menuturkan jika Pemerintah Kota Semarang di tahun ini sudah tidak akan lagi bicara sebatas menarik wisatawan domestik saja, tetapi lebih besar mencakup wisatawan mancanegara.

“Target kedatangan wisatawan manca harus meningkat. Kita punya banyak potensi, destinasi dan atraksi bertaraf nasional dan internasional. Ada SNC, SBF hingga Festival Kota Lama yang saya yakin dapat menarik mereka untuk datang,” tukasnya.

Baca juga: Semarang Bridge Fountain Ikon Wisata Baru

Kepada Kadisperkim Ali, Hendi mengingatkan pentingnya menetapkan standar yang tinggi dalam mendorong pembangunan di Kota Semarang. Secara detail, Walikota mengharapkan adanya komitmen dari jajarannya untuk fokus kepada tiga hal, yaitu peningkatan kualitas objek wisata, agenda wisata, dan promosi wisata.

“Kalau Dinas Pariwisata jelas, kalau Dinas Permukiman ya misalnya ketikan memperbaiki infrastruktur di kampung, ya jangan cuma sebatas memperbaiki saja, tetapi juga mendorong adanya peningkatan estetika kampung tersebut,” jelasnya.

Ditegaskan, tempat-tempat seperti Kampung Pelangi harus diciptakan lebih banyak lagi. Selain itu, kemasan dan tampilan serta atraksi yang ditampilkan di hadapan wisatawan juga harus semakin kreatif.

“Tempat wisata dan atraksi yang dulu belum dikemas secara baik harus jadi perhatian,” pungkas Hendi.

Sebagai catatan, pemilihan dua pejabat eselon II ini merupakan hasil rekomendasi Panitia Seleksi, setelah sebelumnya dilakukan tes kepada sejumlah pejabat eselon tiga di Pemerintah Kota Semarang, yang mendaftarkan diri mengikuti proses lelang jabatan. (gus/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *