COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

BRT Solo Raya Bakal Beroperasi 2020

BRT Solo Raya
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemprov Jawa Tengah bakal mematangkan rencana pengadaan bus rapit transit (BRT) Solo Raya. Rencananya Bus tersebut akan melintasi wilayah Sukoharjo, Wonogiri, Karanganyar, Boyolali, dan Solo sebagai pusat transit.

Kepala Dinas Perhubungan Jateng, Satriyo Hidayat mengatakan rencananya BRT Solo Raya akan beroperasi mulai 2020. Menurut dia, saat ini pemerintah tengah menggodok trayek yang akan dilalui.

Dia menambahkan rencananya tahap awal akan ada empat sampai enam trayek. Di antaranya Wonogiri-Solo, Boyolali-Solo, Sragen-Solo, dan Karanganyar-Solo.

“Iya benar, kami tengah membahas trayeknya. Bus tersebut akan melintasi wilayah Sukoharjo, Wonogiri, Karanganyar, Boyolali, dan Solo sebagai pusat transit,” katanya, Senin (21/1) seperti dikutip dari Tribunnews.com.

Dia menambahkan, pada tahap awal, Dishub Jateng akan menyediakan 14 armada bus ukuran 3/4 atau kapasitas 38 penumpang. Sedangkan pembayarannya tidak menggunakan uang tunai, melainkan EDC.

“EDC adalah Electronic Data Capture. Sehingga nanti penumpang hanya cukup menggunakan kartu debit untuk membayar tarif bus BRT Solo Raya,” ucapnya.

Untuk tarif yang dikenakan, lanjut Satrio akan dikenakan Rp4.000 untuk sekali jalan dengan jarak jauh dekat bagi penumpang umum, sementara itu untuk pelajar dan mahasiswa dikenai tarif Rp2.000.

Dia menjelaskan adanya BRT Solo Raya, tidak bermaksud mematikan pengusaha angkutan di daerah. Justru pihak pemerintah akan mengajak mereka untuk menjadi operator BRT Solo Raya.

Baca juga: 3 Kota Ini Belum Serius Garap Transportasi Massal

“Pemerintah hanya akan memfasilitasi armada, halte, dan lainnya. Operator tetap akan dijalankan oleh pengusaha angkutan umum yang sudah ada,” terangnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Bidang Organisasi Organda Jawa Tengah, Dedi Sudiardi, menjelaskan apa yang dilakukan Dishub Jateng sama dengan yang sudah ada di Semarang.

“Istilahnya scrubing, atau mengganti armada yang tidak layak dan kurang manusiawi menjadi armada baru. Kami mendukung langkah Dishub Jateng karena ini mampu mengurangi kemacetan di jalan,” katanya.

Ia menambahkan, Dishub sudah mengajak para pengusaha angkutan umum yang ada di Solo Raya untuk menjadi operator.

“Jika ada konsorsium antara pemerintah dengan pengusaha, maka para operator akan sangat diuntungkan. Karena pelayanan operator akan dibeli pemerintah seharga Rp 7.400 per kilometernya,” papar Dedi.

Dedi berharap setiap kebijakan yang dikeluarkan oleh Dishub Jateng sebaiknya dimusyawarahkan bersama operator. Sehingga, tidak ada timpang tindih kepentingan ketika BRT Solo Raya sudah beroperasi.

“Sampai saat ini tidak ada persoalan yang memberatkan pengusaha angkutan umum. Proses akan terus berjalan. Diharapkan lancar sampai operasional,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*