fbpx Press "Enter" to skip to content

Berselisih Presiden Bank Dunia Mengundurkan Diri

Mari berbagi

JoSS, WASHINGTON DC¬†‚Äď Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim memutuskan untuk mengundurkan diri, meskipun jabatannya baru akan berakhir tiga tahun mendatang. Pengunduran diri tersebut efektif berlaku mulai 1 Februari mendatang.

“Merupakan kehormatan besar bagi saya selama ini bisa melayani sebagai presiden lembaga luar biasa ini, penuh dengan individu yang penuh semangat yang didedikasikan untuk misi mengakhiri kemiskinan ekstrem dalam hidup kita,” kata Kim seperti dikutip dari AFP, Selasa (8/1) dinihari.

Sementara itu, Reuters, Selasa (8/1) melaporkan, pengunduran diri Kim diduga karena perselisihan kebijakan antara ia dengan Presiden AS Donald Trump terkait perubahan iklim.

Kim menjadi presiden Bank Dunia pada 2012 lalu. Di bawah kepemimpinan Kim, Bank Dunia menetapkan tujuan untuk menghilangkan kemiskinan ekstrem pada tahun 2030 dan meningkatkan pembiayaan.

Tahun lalu, ia memenangkan persetujuan untuk peningkatan modal tajam sebesar $ 13 miliar setelah mengaksesi permintaan dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk mengekang pinjaman ke negara-negara berpenghasilan tinggi seperti Cina.

Masa jabatan Kim juga ditandai dengan ketidakpuasan yang tinggi di antara staf Bank Dunia. Mereka meradang pada restrukturisasi internal yang dimulai oleh Kim.

Baca juga: Peringati 40 Tahun China-AS, Ini Harapan Xi Jinping dan Trump

Dalam sebuah pernyataan, Kim mengatakan usai mengundurkan diri ia akan bergabung dengan bank investasi untuk fokus pada investasi infrastruktur di negara-negara berkembang. Tapi, sumber mengatakan Kim mengundurkan diri atas kemauannya sendiri dan ‘tidak diusir’ oleh Pemerintahan Trump.

CEO Bank Dunia Kristalina Georgieva, warga negara Bulgaria, rencananya akan mengambil alih jabatan presiden usai pengunduran diri Kim berlaku efektif 1 Februari mendatang untuk mengisi kekosongan jabatan.

Selama masa jabatannya sebagai presiden Bank Dunia, Kim telah mendorong pendanaan untuk proyek-proyek energi hijau. Pendanaan tersebut sebagian besar mengurangi dukungan untuk investasi tenaga batubara, suatu posisi yang ditentang Trump.

Presiden Trump, yang basis dukungannya mencakup industri batu bara yang sedang sakit, akan memiliki pengaruh kuat dalam memilih pengganti Kim karena AS memegang saham pengendali hak suara Bank Dunia.

Trump tahun lalu mengasingkan banyak negara dengan keputusan menarik AS keluar dari kesepakatan global yang bertujuan mengurangi emisi gas rumah kaca, yang menurut para ilmuwan merupakan kontributor utama perubahan iklim global. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id