fbpx Press "Enter" to skip to content

Dua Gerbang Tol Trans Jawa Perlu Dievaluasi, Kapolda Jateng: Tak Mampu Tampung Kendaraan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pengelola Tol Trans Jawa, khususnya di wilayah Jawa Tengah (Jateng), perlu melakukan evaluasi pelayanan di dua gerbang pembayarannya. Dua gerbang tersebut, Gerbang Banyumanik di ruas Semarang – Bawen dan Gerbang Kalikangkung, Ngaliyan, di ruas Semarang – Batang.

Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono menyampaikan di dua gerbang tersebut terjadi antrean kendaraan selama musim libur Natal dan Tahun Baru.

“Gerbang tol di Semarang perlu dievaluasi, di Banyumanik dan Kalikangkung. Liburan kemarin, seperti di gate Banyumanik tak mampu menampung kendaraan,” ungkapnya di Semarang, Selasa (1/1).

Menurut Condro evaluasi perlu dilakukan agar hal sama tidak terulang di masa mendatang, khususnya di masa Lebaran atau musim libur lainnya. Terlebih mulai per 1 Januari 2019, seluruh ruas jalan di Tol Trans Jawa berbayar.

Salah satu hal yang bisa dilakukan pengelola tol adalah dengan menambah petugas di dua gerbang tersebut. “Untuk (membantu) tapping e-tol. Tapi kalau tambah orang kendalanya di saat hujan,” ujar dia.

Selain itu, lanjut dia, pengelola tol juga perlu menambah kapasitas gerbang Banyumanik dan Kalikangung dengan menambah gate pembayaran. Sehingga pembayaran bisa menyebar dan penumpukan akibat antrean kendaraan bisa dikurangi.

Baca juga: Soal PJR Tol Trans Jawa, Begini Penjelasan Kapolda

Sebelumnya, di masa uji coba libur Natal dan Tahun Baru, ada 3 ruas Tol Trans Jawa di Jawa Tengah yang dibuka fungsional. Yakni ruas Semarang – Batang, Batang – Pemalang dan Salatiga – Surakarta. Karena fungsional, belum diterapkan berbayar di ruas-ruas tersebut.

Menilik masa uji coba tersebut, animo masyarakat menggunakan Tol Trans Jawa sangat tinggi. Ini karena waktu tempuh, baik ke Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah maupun Jawa Timur lebih singkat. Dari Semarang ke Jakarta misalnya, hanya butuh waktu kurang dari enam jam perjalanan saja.
Dirlantas Polda Jateng Kombes Pol Rudi Antariksawan menambahkan jalan Tol Trans Jawa melintasi wilayah hukum Polda Jateng sekitar 312 Km. “Kita punya wilayah mulai dari Km 236 hingga Km 548,” ujar dia.

Selama musim libur Natal dan Tahun Baru, di Tol Trans Jawa terjadi sebanyak 37 kejadian kecelakaan lalu lintas. “Dari kecelakaan itu, meninggal dunia 2 orang, luka berat 3 orang, rata-rata luka ringan, sisanya kerugian materiil berupa kendaraan rusak,” tuturnya.

Hasil evaluasi atas kecelakaan tersebut, sejumlah wilayah Jawa Tengah masuk kategori titik lelah pengemudi. “Daerah Tegal titik lelah,” ujarnya. Euforia masyarakat yang ingin menjajal tol baru juga menjadi pendorong terjadinya kecelakaan lantaran tergoda untuk melaju dengan kecepatan tinggi. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id