Tsunami Selat Sunda, 43 Orang Meninggal

Tsunami
Iluatrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tsunami menerjang sejumlah daratan di kawasan Selat Sunda, Sabtu (22/12) sekira pukul 21.27 WIB. Sejumlah bangunan di pesisir Pandeglang, Provinsi Banten maupun di Lampung rusak dihajar gelombang tinggi.

Sampai dengan Minggu (23/12) pagi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan korban tewas tsunami menjadi 43 orang. Jumlah tersebut sifatnya sementara, diperkirakan masih bisa bertambah mengingat sejumlah korban hilang masih dalam proses pencarian.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, mengatakan korban luka hingga kini mencapai 584 orang sementara 2 orang lainnya dinyatakan hilang.

“Hingga Minggu, 23 Desember pukul 07.00 WIB, data sementara jumlah korban dari bencana tsunami di Selat Sunda tercatat 43 orang meninggal dunia, 584 orang luka-luka, dan 2 orang hilang,” ucap Sutopo seperti dilansir CNNIndonesia.com, Minggu (23/12).

Sutopo mengatakan tsunami yang menerjang pesisir Pandeglang dan Lampung tersebut juga menyebabkan kerugian fisik seperti 430 unit rumah, 9 hotel, 10 kapal, dan puluhan bangunan lainnya rusak berat.

Lebih rinci, di Kabupaten Pandeglang tercatat 33 orang meninggal dunia, 491 orang luka-luka, 400 unit rumah rusak berat, sembilan hotel rusak berat, dan 10 kapal rusak berat. 

“Daerah yang paling terdampak adalah permukiman dan kawasan wisata di sepanjang pantai seperti Pantai Tanjung Lesung, Sumur, Teluk Lada, Penimbang dan Carita. Saat kejadian banyak wisatawan berkunjung di pantai sepanjang Pandeglang,” beber dia.

Sementara di Lampung Selatan, lanjut dia, tujuh orang meninggal dunia, 89 orang luka-luka dan 30 unit rumah rusak berat. Sedangkan di Serang tercatat tiga orang meninggal dunia, empat orang luka-luka, dan dua orang dinyatakan hilang.

Baca juga: Tak Perlu Jauh-jauh Selfie Di Kebun Bunga Amarilis Ada Di Gunungkidul 

“Pendataan masih dilakukan. Kemungkinan data korban dan kerusakan akan bertambah,” ujar dia.

Ditambahkan, petugas penyelamat dan penanganan darurat terus dikerahkan ke lokasi bencana. Status tanggap darurat seperti pembentukan struktur organisasi tanggap darurat, pendirian posko, dapur umum masih disiapkan bagi para pengungsi. Jumlah pengungsi tengah proses pendataan. Pandeglang dinilai yang paling terdampak tsunami.

“Masyarakat dihimbau tidak melakukan aktivitas di sekitar pantai saat ini. BMKG dan Badan Geologi masih melakukan kajian untuk memastikan penyebab tsunami dan kemungkinan susulannya,” pinta Sutopo

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menduga tsunami di Selat Sunda disebabkan letusan atau longsoran Gunung Anak Krakatau. Ada kemiripan antara pola tsunami tersebut dengan yang terjadi di Palu.

“Tanggal 22 Desember pukul 21.03 WIB menit, Badan Geoglogi mengumumkan terjadi erupsi lagi Gunung Anak Krakatau. Kemudian pukul 21.27 WIB tidegauge (pengamatan sementara) Badan Informasi Geospasial yang terekam oleh BMKG menunjukkan adanya tiba-tiba ada kenaikan muka air pantai. Jadi ada kenaikan air dan kami analisis kami merekam waktu untuk menganalisis, apakah kenaikan air itu air pasang akibat fenomena atmosfer, ada gelombang tinggi kemudian bulan purnama, jadi saat ini itu memang pada fase seperti itu. Namun setelah kami analisis lanjut gelombang itu merupakan gelombang tsunami, jadi tipe polanya sangat mirip gelombang tsunami yang terjadi di Palu,” kata Kepala BMKG Dwikorita Kurnawati di siaran pers yang diterima Detik.com.

Dwikorita menyatakan BMKG telah memberikan peringatan soal gelombang tinggi sejak 21 Desember 2018. Peringatan itu berlaku hingga 25 Desember 2018 karena faktor cuaca. (Joy)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*