fbpx Press "Enter" to skip to content

Terjadi Guguran Lava Pijar Gunung Merapi

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Gunung Merapi kembali memuntahkan lava pijar, Selasa (25/12) dini hari tadi seputar pukul 00.11 WIB. Kendati begitu belum ada peningkatan status kesiapsiagaan.

Akun Twitter resmi Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melansir, guguran lava pijar gunung yang berlokasi di perbatasan empat kabupaten di Jawa Tengah (Jateng) dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) itu terjadi pada pukul 00.11 WIB.Hal itu teramati dari stasiun CCTV Deles.

“Terjadi guguran lava pijar di #merapi jam 00.11 WIB teramati dari stasiun CCTV Deles dengan jarak luncur 300 meter,” tulis BPPTKG lewat akun Twittter @BPPTKG, Selasa (25/12) seperti dirilis Tempo.co.

BPPTKG melihat arah guguran lava pijar tersebut mengarah ke hulu Kali Gendol. “Tingkat aktivitas #Merapi Waspada atau level 2,” cuit BPPTKG.

Sebelumnya diketahui, pertumbuhan volume kubah lava Gunung Merapi mencapai 370 ribu meter kubik hingga 19 Desember 2018. Per hari, pertumbuhan kubah lava mencapai 2.000 meter kubik.

Luncuran guguran lava juga terekam semakin jauh hingga satu kilometer. Padahal beberapa hari sebelumnya hanya mencapai 300 meter menuju arah Kali Gendol atau ke arah tenggara.

“Pada tanggal 21 Desember 2018 pukul 12.21 WIB telah terjadi guguran lava ke hulu Kali Gendol dengan durasi 129 detik dan jarak luncur diperkirakan sejauh satu kilometer berdasarkan durasi data seismik,” kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida pada Jumat (21/12).

Hanik mengatakan amplitudo guguran lava itu mencapai 71 milimeter. Pada saat kejadian, cuaca di sekitar Gunung Merapi berkabut sehingga menyulitkan pemantauan lebih lanjut.

Baca juga: Dunia Ikut Berduka Atas Korban Tsunami Selat Sunda

Menurut catatan Badan Geologi, pertumbuhan kubah lava Gunung Merapi saat itu sebesar 2.000 meter kubik, masih tergolong dalam kategori rendah. Status gunung api aktif itu pun masih pada level II atau waspada.

Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalops PB) BPBD Kabupaten Magelang, Jateng menyampaikan fase erupsi efusif Gunung Merapi masih berupa pertumbuhan kubah. Saat ini posisi Kubah Lava masih stabil.

Dengan status level II, radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi tidak diperkenankan untuk aktivitas penduduk karena tetap ada ancaman lontaran pasir, kerikil, atau batu apabila terjadi letusan. Penduduk yang berada di kawasan rawan bencana (KRB) III untuk tetap meningkatkan kewaspadaan.

“Pemantauan cuaca pada hari ini Selasa (25/12) pukul  08.25 WIB  wilayah Kabupaten Magelang secara umum cuaca terpantau cerah,” tulis Pusdalops PB BPBD Kabupaten Magelang dalam laporan hariannya. (Wiek/Joy)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id