Press "Enter" to skip to content

Tarif Tol Trans Jawa Kemahalan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Sejumlah kalangan mengeluhkan mahalnya tarif tol Trans Jawa dari Jakarta-Surabaya. Menteri PUPR meminta pengsaha jalan tol untuk merumuskan tarif yang kompetitif.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadi Muljono meminta badan usaha jalan tol (BUJT) untuk merumuskan formula tarif yang disederhanakan sebelum libur Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 (Nataru).

Seperti diketahui akhir tahun ini seluruh ruas Tol Trans Jawa beroperasi penuh. Dirut PT Jasa Marga Persero Desi Arryani mengungkapkan tarif jalan bebas hambatan dari Jakarta-Surabaya mencapai Rp600.000 sekali jalan.

Besaran tarif tol Trans Jawa  yang terakumulasi tersebut dinilai terlalu tinggi oleh sejumlah kalangan masyarakat pengguna jalan tol.  Menanggapai hal tersebut Basuki meminta badan usaha jalan tol untuk merumuskan penyederhaan tarif di lintas Trans Jawa.

Menurut dia, BUJT yang mengelola ruas di lintas Trans Jawa beragam sehingga akumulasi tarif tol dari Jakarta ke Surabaya menjadi mahal. Dia menyebut, badan usaha jalan tol bisa meniru formula tarif yang diterapkan PT Kereta Api Indonesia (Persero).

Basuki menambahkan formul yang sederhana diharapkan membuat tarif tol lebih kompetitif dibandingkan moda angkutan udara.

“Waktu saya naik kereta ke Bandung saya tanya bagaimana cara menentukan tarifnya. Ternyata tarif dari Jakarta ke Tegal dan Jakarta ke Semarang podo [sama], tapi kalau ke Surabaya itu sudah beda,” jelasnya di acara pengukuhan pengurus Asosiasi Tol Indonesia (ATI) di Jakarta, Rabu (5/12) seperti dikutip dari Bisnis.

Baca juga: Ini 6 Wisata Andalan yang Dilalui Kereta Joglosemarkerto

Menurut Basuki, formulasi tarif ini menjadi hal penting karena lintas Trans Jawa akan segera tersambung. Untuk itu dia meminta ATI untuk segera merumuskan formula tarif yang tepat sebelum masa libur natal dan tahun baru (nataru) tiba.

Saat ini, ada empat ruas tol yang menjadi bagian dari lintas Trans Jawa belum diresmikan. Keempat ruas itu yakni Pemalang – Batang, Batang – Semarang, Salatiga – Kertasura, dan Wilangan – Kertosono. Secara keseluruhan, panjang jalan tol yang menghubungkan Jakarta – Surabaya mencapai 870 kilometer.

Jalan tol sepanjang itu, dikelola oleh operator yang berbeda. Jasa Marga, misalnya mengelola ruas Jakarta – Cikampek, Palimanan – Kanci, Batang – Semarang, dan Semarang – Solo. Selanjutnya Solo – Ngawi, Ngawi – Kertosono, dan Surabaya Mojokerto.

Sementara itu, Waskita Toll Road lewat beberapa anak usahanya mengelola tol Kanci – Pejagan, Pejagan – Pemalang, dan Pemalang Batang. Adapun, AstraInfra lewat anak usahanya mengoperasikan ruas Cikopo – Palimanan dan Jombang – Mojokerto. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id