Press "Enter" to skip to content

Pagi Ini NH Dini Dikremasi di Ambarawa

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jenazah NH Dini Rabu (5/12) pagi ini akan dikremasi di Ambarawa, Kabupaten Semarang. Jenazah sempat disemayamkan semalam di Wisma Lansia Harapan Asri, di Kelurahan Pedalangan, Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang.

Paulus, salah satu keponakan dari novelis ternama itu mengaku awalnya almarhum akan dikremasi di Kedungmundu, Semarang. Namun tempat itu jadwalnya padat sehingga keluarga memutuskan dikremasi di Ambarawa.

“Di Semarang udah full, ada delapan slot tapi full semua. Kemudian keluarga konfirmasi ke Ambarawa ternyata bisa,” tuturnya Selasa (4/12) malam.

Jenazah NH Dini akan berangkat antara pukul 9.00 -10.00 WIB dari Harapan Asri. Dimungkinkan proses pemberangkatan maupun kremasi tidak didampingi putranya, Pierre Louis Padang Coffin. Padang diketahui masih berada di Prancis.

Baca juga: Pelamar CPNS dan Para Caleg Datangi Makam Mbang Lampir, Ada Apa?

Sementara anak pertama Marie Claire Lintang Coffin kebetulan tengah berada di Indonesia. “Lintang itu kerja di Internasional School Teacher di Kanada, tinggal di sana. Tapi sekarang kebetulan sedang tugas di Bandung. Ini lagi dijemput,” ujar dia.

Diketahui, NH Dini meninggal dunia Selasa (4/12) sore sekitar pukul 16.30 WIB. Sempat sadar dan dirawat di RS St Elizabeth namun kondisinya tiba-tiba menurun dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD).

Peraih penghargaan SEA Write Award di bidang sastra dari Pemerintah Thailand ini sebelumnya mengalami kecelakaan lalu lintas di tol Tembalang. Novelis fiksi yang telah menghasilkan beragam karya ini meninggal dunia usai mengalami kecelakaan lalu lintas di tanjakan tol Tembalang.

Taksi yang ditumpangi ditabrak truk yang mundur karena tak kuat menanjak.Sopir taksi sudah berupaya menghindari tabrakan namun kalah cepat dengan laju mundur truk. Korban tertimpa truk dan muatan bawang hingga mengalami luka di kepala.

NH Dini telah menghasilkan sejumlah karya fenomenal. Seperti Pada Sebuah Kapal La BarkaNamaku Hiroko,  Orang-orang TranPertemuan Dua Hati dan Hati yang Damai. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id