Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Lokasi Shelter BRT Sesuai Kebijakan Otoritas Bandara

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Lokasi shelter Bus Rapit Transit (BRT) Trans Semarang di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang sesuai dengan kebijakan dari Angkasa Pura I.

Terlebih nantinya, seluruh angkutan umum baik taksi, bus Damri dan juga BRT, akan berada di lokasi baru.

Menurut Kepala Badan Layanan Umum (BLU) Trans Semarang Ade Bhakti Lokasi tersebut berada di dekat gedung parkir kendaraan. Hal ini sesuai dengan kebijakan otoritas bandara.

“Bandara punya otoritas sendiri. Kami hanya manut baiknya termasuk mempertimbangkan kepentingan pengguna,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Minggu (30/12).

Dijelaskan, pihaknya bertujuan melayani seluruh kepentingan penumpang dan pelanggan Trans Semarang.

Apalagi saat ini, rata-rata jumlah penumpang Trans Semarang dari Bandara A Yani sudah mencapai 650 orang.

Pembangunan shelter bandara memang mungkin dinilai lebih jauh, namun semua seusai dengan arahan PT Angkasa Pura.

Apalagi ke depan, otoritas bandara sudah memiliki program pengembangan sehingga pihak terkait harus dapat memahami kebijakan tersebut.

“Kalau kami penginnya juga di lokasi semula itu, namun semua kebijakan ada di tangan otoritas bandara. Kami sendiri lebih fokus tentang bagaimana meningkatkan pelayanan dan jumlah penumpang dari dan ke bandara,” tukasnya.

Ditambahkan, untuk meningkatkan kualitas pelayanan itu pula, pihaknya akan membangun shelter tahap II.

Baca jugaKPK Geram Pejabat Tega Korupsi Proyek SPAM Di Daerah Bencana

Tahapannya adalah pembangunan selasar sepanjang kurang lebih 50 meter menuju shelter dari terminal keberangkatan ataupun kedatangan, agar lebih memberikan kenyamanan bagi penumpang Trans Semarang.

“Untuk penganggarannya tahun 2019, dan segera akan segera dibangun,” jelasnya.

Terkait halte bandara tersebut dilengkapi berbagai fasilitas yang memudahkan penumpang yang hendak melanjutkan perjalanan setelah turun dari pesawat atau menuju ke bandara.

Selain lebih besar, juga dilengkapi dengan fasilitas pendingin ruangan, informasi sistem dan lain sebagainya.

Sebelumnya, pengamat transportasi Djoko Setijowarno menilai jika shelter BRT Trans Semarang di bandara tersebut belum mencerminkan semangat transportasi berbasis massa.

Pasalnya letaknya yang jauh dari terminal penumpang bakal memicu keengganan penumpang pesawat menggunakan bus Trans Semarang.

“Halte bus di Bandara Ahmad Yani menjauhkan penumpang menuju terminal penumpang. Penumpang harus berjalan memutar sekitar 100 meter,” ungkapnya. (Gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*