fbpx

Pembangunan Gombel Lama Rampung , Jalur BRT Koridor II Dan VI Dikembalikan

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pembangunan Jalan Gombel Lama, Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang rampung. Jalur bus rapid transit (BRT) Trans Semarang Koridor II (Terboyo-Sisemut) dan Koridor VI (Undip-Unnes) kembali melintasi jalan tersebut. Pengembalian ke jalur lama tersebut resmi diberlakukan mulai Senin (24/12).

Kepala Badan Layanan Umum (BLU) Trans Semarang Ade Bhakti Ariawan mengatakan rute BRT Trans Semarang Koridor II dan Koridor VI kembali melintasi Jalan Gombel Lama hanya untuk arah turun. Sementara arah naik masih tetap melintasi Jalan Gombel Baru.

“Kami koordinasikan dan komunikasikan ke driver, PTA serta operator koridor agar dapat melintas kembali sesuai dengan instruksi dan arahan yang telah disampaikan,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (24/12).

Dijelaskan, dengan telah kembali dibukanya akses Jalan Gombel Lama maka shelter BRT Trans Semarang di Pasar Jatingaleh akan difungsikan. Pembangunan shelter ini juga telah rampung.

“Shelter yang berlokasi tepat di Pasar Jatingaleh telah rampung proses pengerjaan dan dapat digunakan warga untuk akses naik atau turun,” kata dia.

Baca jugaKehilangan Teman Band dan Istri, Ifan Seventeen Pamitan

Ade menambahkan selama perbaikan pengerjaan jalan berjalan, Jalan Gombel Baru difungsikan menjadi dua arah. Akibatnya sering terjadi ketersendatan lalu lintas.

“Mengingat satu jalur digunakan untuk dua arah. Namun setelah Jalan Gombel Lama rampung dan kembali dapat difungsikan, kondisi lalu lintas di Jalan Gombel Baru terpantau cukup lancar,” tandasnya.

Diketahui, Jalan Gombel Lama diperbaiki dan ditingkatkan kualitasnya oleh Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang. Konstruksi jalan diganti menjadi beton setelah sebelumnya hanya berlapis aspal.

Penggantian struktur menjadi beton dipengaruhi oleh kerap rusaknya jalan tersebut. Patut dicatat, Jalan Gombel dilalui jalur patahan yang membuat lapisan aspal mudah mengelupas dan rekah.

Dengan masa pengerjaan 90 hari, terhitung sejak awal September lalu, Jalan Gombel Lama ditutup untuk akses kendaraan. Satlantas dan Dishub Kota Semarang melakukan rekayasa lalin dengan menjadikan Jalan Gombel Baru dua arah.

Di sisi lain, melalui postingan akun Instagram @satlantaspolrestabessmg Senin (24/12), telah dipastikan akses Gombel Lama kembali dibuka. Diberlakukan ketentuan satu arah untuk turun di jalan itu. Sedangkan Gombel Baru satu arah untuk naik. (Gus/Joy)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *