Press "Enter" to skip to content

Target Naik 25% Disporapar Optimistis Mampu Raih 1 Juta Wisman

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Jawa Tengah optimistis mampu memenuhi target kunjungan sebanyak 1 juta wisatawan mancanegara sepanjang tahun ini.

Kepala Disporapar Jateng Urip Sihabudin mengatakan hingga September 2018, realisasi kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke provinsi ini telah mencapai 700.000 orang.

Dia menambahkan target 1 juta kunjungan wisman itu lebih besar dibandingkan  tahun lalu yang sebanyak 781.000 orang. Menurut dia angka tersebut cukup fantastis, namun pihaknya oprimistis dapat mengejar target tersebut.

“Akhir tahun, saya target 1 juta wisman. Kalau dibandingkan tahun kemarin yang 781.000 kunjungan, memang agak gila-gilaan karena naik sekitar 25%, sekitar 200.000. Namun, kami optimistis target itu tercapai,” ujarnya, Jumat (2/11) seperti dikutip dari Kabar24.

Dia menambahkan besarnya kunjungan wisman ke Jateng yang sudah mencapai 700.000 itu pun telah melewati target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) untuk 2018 yang sebanyak 500.000 kunjungan.

“Target 1 juta kunjungan wisman itu jauh dari target RPJMD saya yang 500.000, 1 juta itu target pribadi kami dan Dinas. Pak Menteri kan pada 2019 minta ada 1,2 juta kunjungan, makanya tahun ini harus bisa mendekati 1 juta supaya keinginan dari pusat itu terpenuhi,” tutur Urip.

Baca juga: Kisah Tragis Ini Jadi Alasan David Menciptakan Black Box

Untuk menggenjot target tersebut, pihaknya telah memiliki beberapa agenda besar yang dipastikan dapat meningkatkan kunjungan wisman. Di antaranya tur Candi Borobudur dan Jepara International Triathlon.

“Biasa kunjungan wisman booming pada Desember, yang sudah masuk liburan Natal, liburan akhir tahun, dan sebagainya,” terangnya.

Kendati realisasinya baru mencapai 70% hingga kuartal III/2018, pihaknya yakin target tersebut akan tercapai. Pasalnya, mendekati akhir tahun biasanya ada lonjakan kunjungan wisman ke Jateng.

Urip menyatakan pihaknya terus berupaya meningkatkan daya saing destinasi prioritas. Selain itu, pengembangan pasar melalui peningkatan promosi dan penjualan serta peningkatan kualitas event turut menjadi perhatian.

Untuk meningkatkan potensi kawasan wisata baru, pengembangan kawasan di luar Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) pun terus dilakukan. Beberapa daerah dinilai memiliki potensi yang setara dengan KSPN. “Beberapa denstinasi yang potensial antara lain Prambanan, Semarang, Solo, dan Baturaden,” sebutnya.

Sementara itu, khusus untuk menarik kunjungan wisman ke Karimunjawa, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jateng telah membahas digelarnya festival yang melibatkan 27 pulau di kawasan tersebut. Namun, masih belum dipastikan apakah akan dilaksanakan pada November atau Desember 2018. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id