Press "Enter" to skip to content

Kisah Tragis Ini Jadi Alasan David Menciptakan Black Box

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA Flight data recorder (FDR) Black box milik Lion Air PK-LQP, pesawat nahas dengan nomor penerbangan JT 610 yang jatuh di perairan Karawang Jawa Barat, Senin (29/10) lalu telah ditemukan Tim SAR gabungan.

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) pun  langsung mengunduh dan memproses data dari kotak berwarna orange yang telah ditemukan tersebut.

Black box atau kotak hitam menjadi benda yang paling dicari setelah ada insiden kecelakaan pesawat terbang. Rupanya kisah terciptanya black box juga dilatarbelakangi sebuah kecelakaan pesawat.

Meski disebut kotak hitam, sebetulnya warna benda itu adalah oranye. Black box mampu merekam data pesawat hingga percakapan yang ada di dalamnya sehingga amat berguna dalam investigasi penyebab kecelakaan.

Black box yang kita kenal saat ini memiliki 2 komponen besar yakni Cockpit Voice Recorder (CVR) dan Flight Data Recorder (FDR). Di kalangan pakar, istilahnya lebih populer disebut electronic flight data recorders. Sedangkan saat pertama kali ditemukan, namanya adalah ARL Flight Memory Recorder.

ARL Flight Memory Recorder pertama kali ditemukan oleh David Warren (1925-2010). Pada 1952-1983, dia bekerja di Aeronautical Research Laboratories (ARL) sebagai Peneliti Utama Sains. Lembaga yang berpusat di Melbourne, Australia, itu sekarang jadi bagian dari Defence Science and Technology Group.

Baca juga: Purworejo Bakal Optimalkan Potensi Besar Bandara Kulonprogo

Dikutip dari situs resmi Departemen Pertahanan Australia, di tahun 1953 David diminta untuk menginvestigasi penyebab kecelakaan misterius pesawat Comet. Pesawat itu tercatat yang pertama memakai mesin jet.

David terpikir untuk mendesain alat yang bisa merekam percakapan di kokpit. Namun rupanya perlu 5 tahun agar ide brilian David itu dianggap penting di dunia penerbangan.

Inspirasi untuk membuat alat perekam percakapan di pesawat sebetulnya sudah terbersit sejak David kehilangan ayahnya. Ayah David tewas pada tahun 1934 dalam insiden pesawat pertama di Australia. Insiden itu dikenal dengan peristiwa hilangnya Miss Hobart di Selat Bass.

Kado terakhir yang diterima David dari ayahnya adalah sebuah set kristal (crystal set). Gawai ini populer pada masa itu untuk mendengarkan radio.

Masa sekolahnya dia isi dengan hobi merakit radio. Hingga akhirnya di kemudian hari dirinya mendesain purwarupa black box. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id