Pekalongan Pastikan Pasokan Beras 6 Bulan Ke Depan Aman 

Pekalongan
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PEKALONGAN – Perum Badan Urusan Logistik Subdivisi Regional Pekalongan, Jawa Tengah, memastikan ketersediaan beras di wilayah eks-Keresidenan Pekalongan aman hingga 6 bulan ke depan. Cadangan beras tang tersimpan di gudang Bulog capai 39.000 ton.

Kepala Perum Bulog Subdivisi Regional Pekalongan Rasiswan di Pekalongan, mengatakan bahwa saat ini cadangan beras yang tersimpan di gudang bulog sebanyak 39 ribu ton sehingga dipastikan aman untuk mencukup kebutuhan masyarakat selama enam bulan ke depan.

“Oleh karena, saat Natal 2018 dan Tahun Baru 2019, stok beras sangat cukup dan kami jamin untuk mencukupi kebutuhan masyarakat wilayah eks-Karesidenan Pekalongan,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Terkait upaya menjaga stabilitas harga beras sebagai langkah antisipasi, kata dia, bulog sudah berkoordinasi dengan dinas terkait di seluruh wilayah untuk mengambil langkah-langkah konkrit untuk menjaga harga tetap stabil.

“Harga beras medium saat ini masih stabil sedang beras jenis premium ada kenaikan. Ini akan dijadikan antisipasi,” katanya.

Menurut dia, sebelumnya, bulog bersama instansi terkait dan satuan tugas (satgas) pangan sudah melakukan antisipasi adanya tren kenaikan harga beras di pasaran.

Selain ketersediaan beras, kata dia, bulog juga memiliki stok bahan makanan lain yang siap didistribusikan dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat pada saat Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 antara lain gula, minyak goreng, terigu, bawang merah, dan daging beku.

“Untuk gula, kami menyerap sebanyak 1.800 ton, minyak goreng 26.000 liter, terigu 300 ton, bawang merah 26 ton, serta daging beku sebanyak 900 kilogram,” katanya.

Sementara itu, mengantisipasi kenaikan harga beras, pemerintah Jateng melalui Kementerian Perdagangan melakukan kegiatan stabilisasi harga komoditas tersebut untuk kelas medium yang dilaksanakan serentak di 11 titik pasar pencatatan Inflasi BPS.

Baca jugaDinas LH Semarang Targetkan PLTSa Jatibarang Beroperasi April 2019

Selain itu juga di 211 titik mitra Gerakan Stabilisasi Harga Pangan (GSHP) dengan menggunakan Cadangan Beras Pemerintah (CBP).

Wakil Kepala Perum BULOG Divre Jateng, Juaheni mengatakan KPSH (Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga Beras Medium) digelar berdasarkan Surat Menteri Perdagangan Nomor: 1159/M-DAG/SD/8/2018 tanggal 31 Agustus 2018, perihal Penetrasi Pasar Beras dalam rangka Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga Beras Medium.

Dalam hal ini Menteri Perdagangan menginstruksikan Perum BULOG untuk melakukan kegiatan penetrasi pasar dalam rangka ketersediaan pasokan dan stabilisasi harga beras di seluruh Indonesia.

“Adapun harga jual beras kepada konsumen tetap mengacu sesuai Permendag 57/M-DAG/PER/8/2017, untuk wilayah Jawa Tengah ditetapkan sebesar Rp 9 ribu per kilogram,” katanya belum lama ini.

Juaheni mengungkapkan Perum BULOG Divre Jateng berkomitmen akan terus menggelontorkan beras ke pasaran selama harga beras belum stabil melalui masing-masing Subdivisi Regional, yakni Subdivre Semarang, Subdivre Pati, Subdivre Surakarta dan Subdivre Pekalongan.

Adapun hingga saat ini Perum BULOG telah menggelontorkan sebanyak 28.812 ton Beras selama Kegiatan KPSH di Jawa Tengah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*