Siapa Bilang Napi Tidak Jago Adzan dan Pintar Mengaji

adzan
Kepala Lapas Kedungpane, Semarang, Dadi Mulyadi saat membuka lomba bernafaskan Islam dalam rangka memperingati Maulid Nabi. | Foto: joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Suasana tidak biasa nampak di masjid di dalam komplek Lapas Kelas I Kedungpane, Kecamatan Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah. Lamat-lamat terdengar kumandang suara adzan meski waktu belum menunjukkan saatnya Salat Dzuhur.

Ternyata di dalam masjid tengah berlangsung lomba adzan dalam rangka memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW. Terlihat pula sejumlah warga binaan lapas berkumpul, antri giliran menyuarakan adzan. Tak hanya lantang, cengkok dan suara adzan para narapidana (napi) tak kalah dengan para muadzin yang biasa mengumandangkan adzan di televisi maupun radio.

Balutan sarung dan peci di kepala mengesankan peserta lomba layaknya kalangan pondok pesantren. Sama sekali tidak menyangka jika para muadzin di lapas tersebut adalah mereka yang tengah menjalani hukuman.

Humas Lapas Kedungpane Fajar Sodiq menyatakan lomba diikuti oleh perwakilan tiap napi dari 12 blok tahanan yang ada. Mereka berasal dari beragam kasus hukum, ada narapidana korupsi, narkotika, pembunuhan, pencurian dan pidana umum lainnya.

“Jadi totalnya ada 24 peserta,” kata Fajar di sela kegiatan lomba, Selasa (20/11).

Baca juga: Kasus Lakalantas Meningkat Tajam Persimpangan Jalan di Solo Tengah Dikaji

Fajar menjelaskan lomba adzan memang sengaja digelar guna membangkitkan nilai spiritual sekaligus rasa kecintaan ke Nabi Muhammad bagi kalangan napi. Tiap peserta diberi waktu sekitar lima menit untuk mengumandangkan azan sesuai gaya suara masing-masing.

“Juga menjadi pembuktian bahwa pembinaan yang terjadi selama ini mengalami perkembangan bagus. Dan sebagai warga binaan, nilai-nilai spiritual tersebut menjadi bekal positif saat mereka bebas kelak,” bebernya.

Fajar menambahkan rangkaian acara lomba dalam rangka memperingati Maulid Nabi sudah dimulai sejak Jumat pekan lalu. Dibuka resmi oleh Kepala Lapas Kedungpane Dadi Mulyadi. “Dan ternyata para warga binaan sangat antusias mengikuti lomba,” ujar dia.

Selain lomba kumandang azan, digelar pula lomba baca tulis Al Qur’an. Serta pengajian untuk warga binaan lapas yang digelar sebagai malam puncak peringatan Maulid Nabi pada Jumat (23/12) depan.

”Semoga apa yang ada dalam diri Rosulullah Muhammad SAW bisa menjadi teladan bagi diri mereka,” tukas Fajar. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*