fbpx Press "Enter" to skip to content

Meresahkan, DPRD Bali Bakal Tertibkan Toko Milik ‘Mafia Tiongkok’

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Bali akan menertibkan aktifitas jaringan toko milik warga Tiongkok yang dinilai meresahkan wisatawan dan memicu tindak pidana penipuan yang berpotensi merugikan pariwisata di Pulau Dewata.

Sekretaris Komisi III DPRD Provinsi Bali Ketut Kariyasa Adnyana mengatakan pihaknya kini tengah memetakan dan merinci permasalahan yang timbul akibat aktifitas tersebut.

Menurut dia, dari data dan persoalan yang dihimpun kemudian akan dituangkan ke rekomendasi untuk mendesak agar seluruh toko-toko jaringan ‘mafia Tiongkok’ di Bali ditertibkan atau ditutup. Yang jumlahnya sekitar 28 toko.

“Bagi kami untuk menertibkan 28 toko, dengan alamat jelas dan lengkap bukan pekerjaan sulit. Tutup, tertibkan dan usut siapa bermain. Proses hukum jika ada pelanggaran pidana,” ucap Kariyasa Adnyana, Rabu (6/11) seperti dikutip dari Antara.

Pihaknya juga sedang menghimpun laporan dari masyarakat dan wisatawan yang mengeluhkan adanya jaringan toko milik warga Tiongkok yang beroperasi di Bali. Dalam aktifitasnya, merugikan wisatatawan baik mancanegara maupun lokal.

“Saya sudah merinci dalam menyikapi permasalahan wisatawan Tiongkok tersebut. Kami telah membawa dan menyarankan point-point rekomendasi. Ini juga saya akan serahkan kepada Pak Ketua DPRD (Adi Wiryatama),” kata Kariyasa Adnyana pada pertemuan dengan pemangku kepentingan komponen pariwisata di Gedung DPRD Bali.

Baca jugaVisa Bermasalah Lee Jong Suk Dideportasi Dari Indonesia

Kariyasa Adnyana mengatakan penyebab awal dari persoalan ini adalah adanya jaringan toko-toko milik orang Tiongkok.  Aktivitas jaringan beberapa toko mensubsidi wisatawan murah ke Bali, sampai di Bali wisatawan dipaksa belanja di toko yang mensurasi tersebut.

Kemudian yang terjadi, ada penipuan, pemaksaan, alias tindak kejahatan agar membeli barang-barang di toko “mafia Tiongkok” yang membangun usaha di Bali. Barang- barang yang dijual di toko tersebut bukanlah produksi Indonesia seperti yang mereka katakana, melainkan berasal dari China.

“Nah kondisi ini kan sudah termasuk penipuan. Keaslian barang itu diragukan. Disebutkan barang itu hasil Indonesia, seperti kasur latex, perhiasan mewah, batu mulia, hasil alam seperti sarang burung walet, obat-obatan herbal dan lainnya. Padahal rata-rata barang tersebut malah dari Tiongkok atau China,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Tenaga Kerja Provinsi Bali Luh Wiratmi mengatakan bahwa fakta-faktanya memang banyak tenaga kerja asing Tiongkok bekerja di Bali. Bahkan kondisi ini sebenarnya menjadi ancaman bagi tenaga kerja lokal Bali, ketika malah orang Tiongkok jadi penjaga toko di Bali, mengambil pekerjaan serabutan.

“Ini jelas tidak ada izin, Bali tidak mungkin memberikan izin pegawai serabutan untuk orang asing atau Tiongkok. Ini membuat gerah Bali. Ini mengganggu proses pengentasan pengangguran kalau pekerjaan serabutan diambil oleh China,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id