fbpx Press "Enter" to skip to content

Lapak Darurat Pedagang Pasar Legi Segera Dibagikan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota (Pemkot) Solo terus berupaya memberikan jaminan kepastian memperoleh lapak bagi pedagang Pasar Legi korban kebakaran yang terjadi pasa 29 Oktober lalu. Rencananya pembagian lapak darurat bakal direalisasikan Desember mendatang.

Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo, menyampaikan Pemkot tengah berupaya secepat mungkin menyelesaikan proses pembangunan pasar darurat bagi pedagang kios maupun los Pasar Legi korban kebakaran, 29 Oktober lalu.

Upaya itu dilakukan supaya para pedagang segera memiliki kepastian tempat berjualan sementara. Dia menyebut proses pembangunan pasar darurat hampir rampung dan mungkin bisa dibagikan kepada pedagang pada awal Desember 2018.

“Pasar darurat ini hampir selesai. Tapi untuk detailnya langsung [tanya] ke Pak Bagiyo [Kepala Dinas Perdagangan Solo Subagiyo] ya,” kata Rudy, seperti dikutip dari Solopos Minggu (25/11).

Sedangkan Ketua Ikatan Kekeluargaan Pedagang Pasar Legi (Ikappagi) Solo, Tugiman, menyebut jadwal pembagian lapak darurat yang disampaikan Wali Kota sama dengan informasi yang diterima para pedagang.

“Pembagian lapak darurat menurut informasi yang masuk, kemungkinan jadinya awal Desember. Saya belum tahu tanggal pastinya. Sepertinya 1 Desember,” katanya.

Dia mengaku pengurus Ikappagi telah menerima surat undangan sosialisasi pembagian lapak yang diadakan Dinas Perdagangan di ruang rapat Kantor Disdag, Senin (26/11).

Baca juga: Rossa Raih Best Indonesia Artist

Tugiman menyebut sosialisasi itu tampaknya hanya diperuntukan pedagang kios Pasar Legi. “Sepertinya pedagang kios dulu yang diundang untuk sosialsiasi pembagian lapak darurat. Setelah itu baru kemudian pedagang los dan mungkin pedagang oprokan,” jelas Tugiman.

Tugiman tetap ingin lapak darurat tidak dibagi Pemkot secara acak. Dia ingin pedagang ditempatkan di pasar darurat dengan sistem zonasi sesuai jenis dagangan.

Selain itu, Tugiman ingin mengusulkan kepada Pemkot agar lapak darurat dilengkapi fasilitas atau sarana pendukung yang mumpuni. Sebagai contoh, dia ingin pasar darurat dilengkapi dengan WC umum dan lampu penerangan.

Tugiman juga mengusulkan agar Pemkot membangun pasar darurat yang bisa terbebas dari genangan.

Sebelumnya, Kepala Disdag Solo, Subagiyo, menargetkan proses pembangunan pasar darurat bagi pedagang Pasar Legi bisa rampung pada 20 November 2018. Setelah pasar darurat jadi, Disdag akan membagi lapak itu kepada para pedagang Pasar Legi.

Dia mengatakan pedagang kios bakal diberi tempat berjualan sementara di kios darurat di Jl. Sabang. Sedangkan pedagang los bakal diarahkan untuk memenuhi lapak bekas pasar darurat Klewer di terminal Pasar Legi. Sementara pedagang oprokan diberi tenda dan payung. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id