Press "Enter" to skip to content

Kasus Lakalantas Meningkat Tajam Persimpangan Jalan di Solo Tengah Dikaji

Mari berbagi

JoSS, SOLO –  Kasus kecelakaan lalu lintas wilayah Surakarta meningkat hingga 20,3% dibandingkan periode sama tahun lalu. Satlantas Polresta Solo telah memetakan adanya 42 persimpangan yang berada di 20 ruas jalan Kota Solo masuk kategori rawan kecelakaan.

Kanit Laka Satlantas Polresta Solo, Iptu Bambang Subekti mengatakan ada kenaikan peristiwa kecelakaan lalu lintas di Kota Solo sebesar 20,3% dibandingkan tahun sebelumnya.

Data yang diperoleh dari Satlantas, hingga Sabtu, jumlah kejadian kecelakaan ada 720 kasus yang menyebabkan 53 orang meninggal dunia, satu luka berat dan 764 orang luka ringan.

“Pada tahun lalu di bulan dan tanggal yang sama [17/11) ada 574 kasus kecelakaan lalu lintas dengan korban 57 orang meninggal dunia, dan 586 orang mengalami luka ringan. Upaya sudah kami lakukan untuk menekan kecelakaan lalu lintas, dan berharap kepada pengendara untuk ikut menjaga keselamatan di jalan raya,” terang Bambang Subekti.

Sementara itu, Kasatlantas Polresta Solo, Kompol Imam Safii mengatakan dari hasi evaluasi kasus kecelakaan,  pihaknya tengah memetakan sedikitnya ada 42 persimpangan jalan yang rawan kecelakaan. Pihaknya kini tengah mencari solusinya.

Baca juga: Destinasi Jelajah Gua di Gunungkidul yang Memacu Adrenalinmu

Menurut dia kebanyakan kecelakaan yang merupakan titik blackspot laka lantas yang menyebabkan korban meninggal dunia, mempertemukan antara ruas jalan kampung dengan jalan utama.

“Karena di Solo memang unik, banyak jalan antar kampung yang menyeberang jalan utama, padahal jalur utama itu tipe kendaraan beragam, sehingga ketika tidak waspada mudah terjadi kecelakaan,” ujarnya seperti dikutip dari Solopos, belum lama ini.

Menurut Kasatlantas, Jl. Ahmad Yani, Jl. dr. Rajiman, dan Jl. Adi Sucipto adalah ruas jalan yang memiliki perempatan maut paling banyak.

“Masing-masing memiliki lima perempatan penyumbang kecelakaan, sedang ruas jalan lainnya hanya satu sampai tiga perempatan yang sering terjadi laka,” kata dia.

Penyebab kecelakaan lainnya, lanjut dia, adalah human error seperti naik ke bahu jalan ketika ruas jalan padat. Akibat perbedaan ketinggian, membuat beberapa pengendara terjatuh atau tidak mampu menyeimbangkan kendaraan.

Menindaklanjuti evaluasi dan kajian tersebut, Satlantas kemudian mencoba mencari pemecahan masalah dengan menggandeng sejumlah stakeholder terkait. Di antaranya, Dinas Perhubungan Solo terkait kelayakaan kendaraan, Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (DPU-PR) terkait kelayakan ruas jalan, dan Dinas Kesehatan terkait layanan penanganan korban kecelakaan (119).

“Rapat koordinasi sudah dilaksanakan, ada kesepakatan dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing. Seperti Dishub melakukan pengecekan kelayakan kendaraan baik kendaraan umum maupun pribadi, kemudian dinas kesehatan segera mendatangi lokasi kecelakaan. Kepolisian melakukan pembinaan dan pendidikan masyarakat tentang lalu lintas kepada masyarakat,” ujar Kasatlantas. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id