Press "Enter" to skip to content

Hadir di Apel Bela Negara, Menhan: Surga Neraka yang Tentukan Tuhan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu menyatakan pentingnya persatuan dan kesatuan dalam menghadapi potensi dan ancaman disintegrasi bangsa. Demikian dikatakan Ryamizard saat menghadiri Apel Thoriqoh Kebangsaan dan Bela Negara di Lapangan Pancasila Simpang Lima Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (17/11).

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat tersebut sepakat bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dengan Pancasila sebagai dasar negara adalah harga mati. Karenanya bicara persatuan adalah dengan tidak menjelekkan, memojokkan atau bahkan memfitnah orang lain yang tidak sekeyakinan.

“Kalau kita bicara dengan hati yang baik sesuai agama masing-masing maka tidak akan macam-macam. Tapi kalau hatinya sudah menjelekkan, memojokkan orang lain, memfitnah apalagi, itu kita tahu fitnah lebih kejam dari bunuh orang. Bunuh aja kejam apalagi fitnah, itu hindari, Tuhan tidak suka, kalau Tuhan tidak suka apa artinya ? kita rasakan sendiri nanti,” kata dia.

Terlebih mengkafirkan atau bahkan menggolongkan mereka yang tidak seagama dengan pernyataan akan masuk neraka.

“Dalam rujukan Islam, lakum diinikum wa liya diin, untukmu agamamu dan untukku agamaku. Ya udahlah kita tidak usah omong masuk surga dan neraka, itu yang tentukan Tuhan. Mari kita hidup bersatu bela saja negara, bersatu untuk negara,” sambung Menhan.

Selain tidak membingkai dalam golongan agama, persatuan bisa diwujudkan dengan tidak membedakan asal, ras maupun suku. Bagi Ryamizard, persatuan menjadi kata kunci untuk menangkal penyebaran radikalisme yang terus merongrong falsafah Pancasila.

“Kita ingat sejarah ke belakang, mulai sumpah pemuda, kesepakatan waktu proklamasi, bahwa kita dalam beragam agama. Itu yang saya sampaikan, ingat bangsa Indonesia itu dari Aceh sampai Papua, agama itu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghuco dan lain, itu Indonesia,” tegas dia.

Baca juga: Biaya Sendiri, Genteng Mahasiswa Undip Juara di Jerman

Dalam kesempatan itu Ryamizard menyatakan kehadirannya di Apel Thoriqoh Kebangsaan dan Bela Negara bukan bagian dari agenda politik terkait Pemilu 2019. “Jangan disangkutkan dengan tahun politik. Politik saya adalah politik negara. Politik negara adalah bagaimana bangsa ini bersatu,” imbuhnya.

Apel Thoriqoh Kebangsaan Bela Negara 2018 di Simpang Lima Semarang dihadiri ribuan massa dari berbagai wilayah di Jateng. Mereka tergabung dalam Patriot Garda NKRI (PGN), pimpinan Nuril Arifin atau Gus Nuril. Pimpinan pondok pesantren Soko Tunggal Semarang tersebut sebelumnya juga Panglima Tertinggi dari Patriot Garuda Nusantara serta pimpinan Pasukan Berani Mati di era Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

Pimpinan PGN Gus Nuril menyatakan bangsa dan negara ini dalam kondisi genting. Salah satu indikasinya adalah marak pengibaran bendera selain merah putih. “Genting itu Anda sudah tahu sendiri jawabannya. Ketika bendera hitam bertuliskan arab dikerek (dikibarkan), bukan merah putih, padahal di Arab dilarang, maka itu sudah genting,” tegas dia.

Karena itu, Gus Nuril siap membangkitkan kembali semangat Pasukan Berani Mati-nya di PGN sebagai garda pertama pembela Pancasila dan NKRI. “Dulu ada sekitar 350 ribu, saat ini PGN sudah ada sekitar 175 ribu. Dan dalam waktu dekat akan bisa kami capai 350 ribu, itu sudah cukup untuk membentengi bangsa dan negara ini,” pungkasnya. (Joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id