Batal Pailit Menkeu Tagih Hutang Merpati

hutang
Ilustrasi | Foto: berbagai sumber
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian keuangan menagih pelunasan hutang dari PT Merpati Nusantara Airlines (persero) menyusul keputusan Pengadilan Niaga (PN) Surabaya yang mengabulkan proposal damai yang artinya pembatalan pailit perusahaan tersebut.

Direktur Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kemenkeu Isa Rachmatarwata mengatakan pihaknya menanti sepak terjang perseroan pemilik maskapai penerbangan Merpati Airlines tersebut  untuk melunasi utang-utangnya kepada kreditur.

Dia menuturkan selepas Pengadilan Niaga Surabaya mengabulkan proposal damai Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) mereka. Bahkan, pelunasan utang ini disebut lebih berarti ketimbang menghidupkan kembali operasional Merpati.

Menurut Isa, pihaknya meyakini harapan tersebut tak hanya terlontar dari Kemenkeu selaku salah satu kreditur Merpati, tetapi juga kreditur lain yang telah memberi kepercayaan kepada Merpati.

“Bagi Kemenkeu, kami tidak bicara mengenai dihidupkan kembali, yang penting utangnya dibayar saja,” jelas Isa, Kamis (15/11).

Dia menambahkan dengan adanya keputusan ini belum tentu keinginan Merpati Airlines untuk terbang kembali di 2019 berjalan mulus.

Baca juga: Destinasi Jelajah Gua di Gunungkidul yang Memacu Adrenalinmu

Sebab, Kementerian Keuangan masih terus menagih rencana bisnis apa yang akan dijalankan oleh perusahaan ke depan. Mengingat Merpati Airlines memegang utang sekitar Rp 2,66 triliun kepada pemerintah yang belum dilunaskan.

“Seperti yang sudah disampaikan Bu Menteri, Kemenkeu itu concern dengan program kerja, bisnis plan yang kredibel. Itu penting banget. Persetujuan pengadilan untuk memberikan PKPU tidak kemudian berarti semuanya sudah beres,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia berharap investor yang bekerja sama dengan Merpati bisa menyusun rencana kerja yang mudah direalisasikan. Sebelumnya, ia mengaku bahwa Merpati pernah menyerahkan proposal rencana bisnis ke Kemenkeu dan kreditur lainnya. Hanya saja, proposal yang diserahkan Merpati masih perlu dirancang lebih rinci.

Dalam kesempatan tersebut, Isa enggan menanggapi tentang kelayakan performa calon investor Merpati yang disebut siap menyuntik Rp6,4 triliun, yakni PT Intra Asia Corpora.

“Yang pasti dalam perjalanan nantinya, kami tidak bisa tinggalkan proses ini begitu saja. Kami akan assess (menilai) terus,” pungkas dia.

Sebelumnya, Merpati berencana kembali beroperasi pada 2019. Manajemen perusahaan mengklaim akan mendapat kucuran dana segar dari Intra Asia Corpora sekitar Rp6,4 triliun untuk menghidupkan Merpati lagi.

Merpati merupakan salah satu maskapai pelat merah yang pernah mengudara cukup lama yakni sejak 1962, hingga akhirnya berhenti operasi pada 1 Februari 2014 karena masalah keuangan. Berdasarkan data terakhir sampai 2017, utang perusahaan menggelembung hingga Rp10,72 triliun. Sementara aset yang tersisa tinggal Rp1,21 triliun dan ekuitas minus Rp9,51 triliun. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*