fbpx Press "Enter" to skip to content

Sri Mulyani Dinobatkan Sebagai Menkeu Terbaik Se Asia Pasifik

Mari berbagi

JoSS, NUSA DUA BALI – Anugerah Finance Minister of the Year, East Asia Pacific 2018 versi majalah Global Markets ini diberikan kepada Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati.

Penghargaan yang diberikan kepada salah satu Alumni SMA 3 Semarang ini sebagai apresiasi dalam mempertahankan keuangan Indonesia di tengah kondisi ekonomi global yang tengah bergejolak. Kebijakan yang diambil Sri Mulyani pun dianggap kredibel dan efektif.

Ani mengatakan reformasi di bidang perpajakan bukanlah kemewahan maupun pilihan melainkan sebuah keharusan. Pihaknya bersama dengan komunitas global berkomitmen dengan automatic exchange of information (AEOI) dan berkoordinasi dengan negara-negara untuk menghindari BEPS (Base Erotion and Profit Shifting).

“Kita terus berupaya meningkatkan kepatuhan pembayar pajak di Indonesia. Tidak ada negosiasi,” ujar Sri Mulyani ketika menerima penghargaan, Sabtu (13/10) Seperti dikutip dari Kabar24.

Penghargaan ini diberikan di tengah Pertemuan Tahunan IMF-WBG Bali 2018. Global Markets adalah majalah berita terkemuka di bidang pasar ekonomi internasional yang 30 tahun terakhir telah menjadi salah satu acuan bagi para pelaku dan institusi di sektor ekonomi dan keuangan internasional.

Global Markets mencatat, Sri Mulyani mampu mengoptimalkan potensi besar pendapatan negara melalui pengumpulan pajak telah lama menjadi masalah di negara ini, di sisi lain pemerintah juga berjuang untuk membelanjakan uangnya.

Baca juga: Kelas Gamelan di Dua Universitas Wina

Menurut Sri Mulyani, kebijakan fiskal dan anggaran negara yang merupakan dua alat fundamental Kementerian Keuangan untuk mengarahkan pembangunan ekonomi harus dapat dipercaya dan menjadi tulang punggung reformasi kebijakan.

Dengan sinergi dan dukungan berbagai pemangku kepentingan, reformasi fiskal dapat dipertahankan dalam tiga aspek penting dari anggaran negara Indonesia, yaitu pendapatan, pengeluaran, dan pembiayaan.

“Semua bertujuan untuk membangun anggaran negara yang lebih sehat, penuh kehati-hatian, dan lebih produktif,” ujarnya.

Menurut Global Markets, Sri Mulyani telah mengatasi dua persoalan, yaitu pengumpulan pajak dan penyerapan anggaran pemerintah. Pengumpulan pajak tahun lalu (2017) mencapai 91% dari target, sebuah lompatan besar, dari pencapaian 83% pada dua tahun sebelumnya.

Hal ini dibantu oleh kebijakan amnesti pajak yang membantu membawa kekayaan Indonesia di luar negeri kembali ke tanah air. Sementara belanja pemerintah tumbuh sangat cepat dalam tiga tahun sejak 2017, mencapai 21,1% dari PDB. Sedangkan serapan APBN meningkat dari 73% pada tahun 2016 menjadi 97% pada tahun 2017, level tertinggi dalam enam tahun.

Sri Mulyani sebelumnya juga telah memperoleh beberapa penghargaan seperti Menteri Keuangan terbaik Asia 2006 oleh Emerging Markets Forum di Sidang Tahunan Bank Dunia dan IMF, Singapura 2006; Menteri Keuangan terbaik 2006 oleh majalah Euromoney; wanita paling berpengaruh ke-23 di dunia versi majalah Forbes 2008, dan terakhir ia dinobatkan sebagai menteri terbaik dunia pada World Government Summit di Dubai, Februari 2018. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id