Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kadin Indonesia Jajaki Peluang Bisnis Dengan Myanmar

kadin
Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia | Foto : Kadin Indonesia
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia  menjajaki peluang bisnis di Myanmar menyusul tingginya potensi bisnis khusunya bidang insfrastruktur dan properti di negara tersebut.

Ketua Umum Kadin Rosan Perkasa Roeslani mengungkapkan potensi kerja sama ekonomi Indonesia dengan Myanmar belum sepenuhnya dioptimalkan karena masih ada beberapa tantangan yang kerap dihadapi oleh para pelaku usaha.

Dia menambahkan peluang bisnis di Myanmar cukup besar, terutama di sektor infrastruktur, kelistrikan dan properti. Namun, pengusaha Indonesia masih kesulitan untuk mendapatkan mitra kerja lokal yang mapan dan berkualitas internasional.

“Peluang kerja sama kita cukup besar, belum mencerminkan potensi kerjasama yang seharusnya kita jajaki bersama” katanya di sela-sela temu bisnis yang dihelat sebagai salah satu rangkaian kegiatan kunjungan Minister for Union Government of Myanmar U Thaung Tun ke Indonesia di Menara Kadin, Rabu (8/8).

Rosan merinci beberapa hal yang masih menjadi tantangan dalam perdagangan Indonesia dengan Myanmar, di antaranya belum ada komplementaritas produk ekspor, belum adanya transportasi langsung yang menyebabkan biaya transportasi tinggi, serta sistem perizinan yang masih rumit untuk ekspor dan impor.

Padahal, menurut dia, peluang perdagangan antara kedua negara sangat besar. Hal ini bisa dilihat dari beberapa aspek, misalnya harga, dimana kualitas dan metode pembayaran dari beberapa perdagangan komoditas pertanian dapat dinegosiasikan.

Menurutnya, sebagai sesama negara ASEAN, pengusaha Indonesia dapat memperoleh kesempatan yang lebih luas untuk menembus pasar Myanmar.

Baca jugaLebih Besar dari Palapa A1 Satelit Merah Putih Diluncurkan Di Florida

“Saat ini, hubungan perdagangan dan investasinya memang masih relatif kecil, tetapi untuk kedepannya prospek dan peluangnya tetap ada, baik untuk hubungan perdagangan maupun investasi,” ujarnya.

Saat ini, hubungan investasi Indonesia-Myanmar masih relatif kecil. Berdasarkan catatan Kadin, investasi Myanmar di Indonesia pada 2016 hanya terdiri dari 1 proyek dengan nilai yang kecil. Tahun lalu, nilai investasinya hanya US$0,6 juta yang mencakup tiga proyek. Sementara, nilai Investasi Indonesia di Myanmar mencapai lebih dari US$200 juta.

Dari sektor perdagangan, pada 2017, Myanmar merupakan mitra dagang terbesar ke-42 bagi Indonesia. Total perdagangan antara Indonesia dan Myanmar naik dari US$729 juta pada tahun 2016 menjadi US$975 juta pada tahun 2017.

Tahun lalu, ekspor Indonesia ke Myanmar meningkat dari US$615 juta pada tahun 2016 menjadi US$829 juta pada 2017. Ekspor Myanmar ke Indonesia juga naik dari US$113 juta pada tahun 2016 menjadi US$142 juta pada tahun 2017.

Adapun Indonesia mencatatkan surplus perdagangan terhadap Myanmar. Komoditas utama yang diekspor ke Myanmar adalah minyak sawit, kertas, minyak bumi dan batu bara.

Seperti dikutip dari CNN, rencana kerjasama kedua negara ini disambut baik oleh pemerintah setempat. Bahkan Myanmar meminta Indonesia membantu negara bagian Rakhine dengan mendorong perekonomian di wilayah yang banyak dihuni komunitas Rohingya tersebut.

Langkah itu dinilai sebagai bentuk kontribusi Indonesia yang lebih besar lagi terhadap pemulihan krisis kemanusiaan yang sempat memburuk dan mernargetkan etnis minoritas terutama Rohingya di wilayah itu.

Permintaan itu disampaikan Penasihat Keamanan Nasional Myanmar U Thaung Tun saat menemui Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi di Jakarta, Rabu (8/8) pagi.

“Myanmar bilang Indonesia mungkin dapat bantu melakukan kegiatan yang sifatnya ekonomi seperti investasi. Karena kegiatan ekonomi yang bisa jamin sustainability masyarakat yang tinggal di sana,” ucap Retno.

Retno mengatakan permintaan Myanmar itu masih terus dijajaki pemerintah meski tak memberikan detail terkait rencana investasi Indonesia di wilayah konflik tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*