Ke Eropa, Harus Tahu Caranya Agar Tak Kecopetan

kecopetan
Ilustrasi | Foto: berbagai sumber
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, COPENHAGEN – Kehilangan paspor saat jalan-jalan ke luar negeri pastinya mengesalkan. Selain mengganggu kesenangan liburan, pastinya kita harus repot mengurus segala dokumen untuk mengganti paspor.

Hal ini terjadi pada Rina, bukan nama sebenarnya, yang sedang berlibur ke Copenhagen, Denmark. Rina bercerita, awalnya dia sedang naik sepeda di sekitar Nyhavn. Oleh karena tidak tahu jalan, dia kerap berhenti untuk melihat peta di ponselnya.

Tanpa sadar, dia menaruh tasnya berisi paspor, kamera, dompet, dan barang-barang lainnya. “Saat itulah tas saya diambil orang,” kata Rina kepada Kompas.com di Kedubes RI di Copenhagen, Rabu (17/10).

Kejadian semacam ini bisa dialami siapa pun, di mana pun, kapan pun. Kewaspadaan tetap menjadi kunci agar liburan di negara orang tidak terganggu hal macam ini.

Kedubes RI untuk Denmark berbagi tips agar perjalan di luar negeri aman dari gangguan pencopet.

Menurut Wakil Dubes RI untuk Denmark Joevi Roesdyanti, hal yang perlu dilakukan sebelum berangkat ke luar negeri adalah memfoto copy paspor dan visa. Selain itu, sebaiknya juga membawa pas foto.

“Bawa tas paspor untuk menaruh paspor. Sebaiknya memang jangan taruh uang, paspor, dan handphone dalam tas yang sama. Taruhlah barang-barang penting tersebut di tempat berbeda,” kata Joevi.

Selain itu, disarankan tidak membawa uang tunai banyak dan tas mahal dengan merk ternama. “Bisa jadi incaran copet,” ujarnya.

Baca juga: Serikat Pekerja Minta Kenaikkan Upah 18%, Ini Tanggapan Ganjar

“Waspadalah kepada orang tak dikenal yang tiba-tiba menyapa dengan ramah,” ujar Joevi. Menurut dia, mereka biasanya terlihat ramah, menanyakan alamat, atau menawarkan pertolongan. Misal, mau mengantar ke tempat tujuan.

Kalau di Eropa, kata Joevi, komplotan pencopet yang beraksi sudah mengincar turis-turis asing terutama yang berasal dari Asia. “Paling senang mereka sama orang Indonesia dan China, karena suka bawa uang cash banyak,” kata perempuan yang pernah bertugas di Argentina ini.

Selain itu, disarankan sebaiknya paspor asli ditaruh di safety box yang ada di kamar hotel atau penginapan. Bawalah yang foto kopiannya saja. “Sebaiknya juga gunakan kartu kredit ketimbang uang cash. Pencopet kadang tahu mana tas yang berisi uang banyak,” ujarnya.

Bagaimana jika terlanjur menjadi korban pencopetan dan paspor hilang? Menurut Joevi, hal standar yang dilakukan adalah melapor ke kantor polisi. Setelah mendapatkan surat kehilangan dari polisi, selanjutnya bisa mendatangi kantor Kedubes RI atau kantor perwakilan sejenis yang ada di negara tersebut.

Di sana, WNI yang kehilangan paspor akan mendapatkan Surat Perjalanan Laksana Kantor. Jangan lupa berikan pas foto. Nah, disarankan pas foto selalu dibawa saat bepergian keluar negeri untuk berjaga-jaga. (wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*