Press "Enter" to skip to content

Waskita Pastikan Tol Pemalang – Batang Selesai Awal Desember

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Waskita Tol Road memastikan pengerjaan konstruksi Jalan Tol Pemalang – Batang selesai pada awal Desember 2018, kendati telah mundur dari target semula yaitu pada Oktober ini.

Jalan bebas hambatan sepanjang 39,20 kilometer tersebut diharapkan segera bisa dioperasikan untuk mendukung kelancaran arus lalulintas pada masa libur Natal dan Tahun Baru 2019.

Direktur Utama PT Waskita Toll Road Herwidiakto mengatakan bahwa mundurnya realisasi konstruksi disebabkan adanya persoalan pembebasan tanah di beberapa wilayah trase tol yang memiliki dua seksi tersebut yaitu Pemalang – Pekalongan dan Pekalongan – Batang.

“Kemarin mundur karena ada masalah tanah, sekarang sudah beres. Dari baru bebas menuju konstruksi lagi kan perlu waktu ya,” katanya, seperti dikutip dari Kabar24, baru-baru ini.

Secara keseluruhan, tuturnya, realisasi konstruksi jalan tol yang masuk dalam proyek strategis nasional tersebut sudah mencapai 88%, sedangkan pembebasan lahan sudah hampir rampung.

“Jadi, ini bisa dikejar, awal Desember rampung dan operasionalnya diharapkan bisa akhir tahun,” ujar Herwidiakto.

Pada ruas tol yang dikelola PT Pemalang Batang Toll Road tersebut, Waskita Toll Road memiliki kepemilikan saham sebesar 60%, sisanya dimiliki oleh PT Sumber Mitra Jaya. Nilai investasi proyek tersebut adalah Rp7,49 triliun.

Seperti diketahui, pembangunan Jalan Tol Semarang – Batang masih terkendala pembebasan lahan sejumlah trase atau jalur baru untuk pintu keluar.

Baca juga: Pemenang Lelang Proyek Tol Semarang-Demak Diumumkan November

Sebelumnya, Pimpinan Proyek (Pimpro) PT Pemalang Batang Tol Road (PBTR), Aminudin mengatakan pekerjaan paket II konstruksi Tol Trans Jawa ruas Sewaka-Gandulan di Kabupaten Pemalang, sudah selesai 100%, dengan selesainya pengerjaan ini, tol sebenarnya bisa dioperasikan September 2018.

Berbagai fasilitas pendukung telah siap, termasuk sejumlah rambu telah terpasang. Gerbang tol bahkan sudah uji layak operasi. Meski demikian di sejumlah lahan yang digunakan untuk akses pintu keluar tol beberapa waktu lalu masih terkendala.

“Untuk paket IV dari Pekajangan, Kabupaten Pekalongan-Pasekaran, Kabupaten Batang, juga sudah selesai pengerasan jalan dengan rigid. Kemarin beberapa pintu tol masih terkendala lahan, sekarang sudah selesai tinggal finishing konstruksinya,” kata Aminudin.

Saat ini, paket IV sudah mulai menyelesaikan akses jalan. Untuk masuk ke salah satu ruas tol Trans Jawa tersebut, masih ada yang belum diperkeras hingga 40% di paket III dari Cibiyuk, Kabupaten Pemalang- Pekajangan, Kabupaten Pekalongan.

“Itu sifatnya spot-spot atau titik-titik tertentu saja,” kata Aminudin.

Sedangkan untuk proses pengerasan jalan, dari Sewaka – Sitemu, Kabupaten Pemalang, menggunakan rigid. Dari Sitemu – Pekajangan, Kabupaten Pekalongan, menggunakan fleksibel atau aspal. Sementara dari Pekajangan – Pasekaran, Kabupaten Batang, menggunakan rigid.

“Saat ini proses konstruksi tol sedang terus dikerjakan. Kami berharap, ruas Pemalang-Batang, di bulan November sudah rampung total. Direncanakan jalur tol nantinya sudah bisa dilalui kendaraan pada Desember 2018, yaitu saat perayaan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019,” kata Aminudin. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id