Press "Enter" to skip to content

Waduh, Botol Susu Plastik Picu Kanker Pada Anak

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA¬†‚ÄstBeberapa plastik mengandung jenis bahan kimia yang berbahaya jika masuk ke dalam tubuh. Hanya saja, banyak masyarakat yang tak menyadari bahaya dari plastik tersebut, seperti penyakit kanker.

Salah satu paparan plastik yang sering kali tak disadari oleh masyarakat yaitu botol susu plastik. Terlebih, susu yang disajikan untuk anak tentu dalam kondisi suhu panas yang membuat bahan kimia dalam botol susu plastik tersebut menguap dan menyatu dengan susu.

“Jenis plastik yang bagus yaitu nomor 5. Masyarakat banyak yang nggak paham soal itu dan tidak menyadari jenis plastik botol susunya. Bahkan, botol susu merk luar juga banyak yang tidak pakai jenis plastik nomor 5 itu,” ujar Spesialis anak RS Kanker Dharmais, dr. Edi Setiawan, Sp.A(K), MHA, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (17/10) seperti dirilis Viva.co.id.

Indonesia termasuk negara dengan kasus kanker tinggi yang diderita anak-anak. Setiap tahun, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mencatat sekitar 4.100 kasus kanker baru dengan penderita anak-anak Indonesia.

Tingginya angka kasus kanker anak ini disinyalir akibat belum diketahui penyebab utamanya. Meski begitu, beberapa faktor yang rentan memicu kanker pada anak, bisa menjadi upaya pencegahan maupun deteksi dini.

Baca juga: Pertumbuhan Bisnis Travel Umrah dan Haji di Solo Menunjukkan Tren Positif

Spesialis anak RS Kanker Dharmais, dr. Edi Setiawan, Sp.A(K), MHA, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (17/10) mengungkap empat hal yang rentan memicu kanker pada anak:

1. Genetik

Pada kasus kanker bola mata, terbukti memang terjadi karena faktor keturunan.

2. Kimia

Bahan-bahan kimia tertentu cenderung bersifat karsinogenik dan bisa memicu sel kanker pada semua orang, termasuk anak.

3. Virus

Jenis virus hepatitis B, ujar dokter Edi, terbukti dapat berpotensi menyebabkan kanker hati apabila diidap pada 1 tahun pertama kehidupan anak.

Sama halnya seperti virus human papiloma atau HPV yang terbukti bisa sebabkan kanker leher rahim. Untuk itu, vaksin HPV disarankan diberi pada anak perempuan sejak usia 10 tahun.

4. Radiasi

Paparan radiasi bisa menimbulkan sel-sel kanker pada tubuh. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id