Press "Enter" to skip to content

BPOM: SKM Mengandung Susu Tapi Bukan Pengganti Nutrisi

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memastikan, produk susu kental manis mempunyai kandungan susu. Meski demikian produk tersebut bukan pengganti nutrisi untuk bayi dan balita.

Kepala BPOM Penny K Lukito menyatakan, susu kental manis mengandung susu yang dipekatkan sebelum ditambahkan gula yang menjadikannya manis. Namun SKM bukan untuk menggantikan nutrisi pada bayi dan balita.

Sebab, lanjutnya pemanfaatan SKM hanya boleh digunakan sebagai penambah saji pada makanan dan minuman. Adapun prosesnya adalah air (susu)-nya dikeluarkan, di-evaporate, di-condense, dikentalkan kemudian ditambah gula. Jadi lemaknya itu terkonsentrasi terus ditambah gula.

Untuk itu, aspek pemanfaatan dari susu kental manis bukan untuk menggantikan nutrisi untuk bayi menggantikan ASI apalagi ya ataupun balita.

“Mengandung susu, tapi bukan untuk pengganti nutrisi. Hanya sebagai penambah saji apakah untuk topping. Ada kebutuhan itu. Biar lebih manis,” jelasnya, saat konferensi pers di Kantor BPOM, Senin (9/7).

Direktur Pengawasan Pangan Risiko Tinggi dan Teknologi Baru BPOM Tetty Sihombing mengamini pernyataan Penny. Ia mengatakan, produk susu kental manis dapat dibuat dari susu cair yang dipekatkan atau susu bubuk yang dicampur dengan gula dan sebagainya.

Ia menyebutkan, BPOM telah mengatur kandungan gula dan lemak dalam produk susu kental manis agar masih dapat disebut susu.

“Yang harus diikuti dalam persyaratan susu kental manis adalah kandungan lemak susu tidak kurang dari delapan persen, protein kurang dari enam setengah persen,” kata Tetty.

Baca juga : Balai POM Temukan Teri Nasi Berformalin di Solo

Sementara kandungan gula yang berada di dalam susu kental manis ditujukan sebagai alat pengawet. “Jadi kalau industrinya bermain-main dengan kandungan lemak susu dan protein, dia harus mengatur agar kandungan gula ini berfungsi sebagai pengawet,” ujar dia.

Karena itu, Tetty memgimbau masyarakat agar senantiasa memperhatikan label kandungan gizi sebelum mengonsumsi produk susu kental manis.

Sebelumnya, BPOM mengeluarkan Surat Edaran bernomor HK.06.5.51.511.05.18.2000 tahun 2018 tentang Label dan Iklan pada Produk Susu Kental dan Analognya (Kategori Pangan 01.3).

Beredarnya surat tersebut menggegerkan masyarakat yang selama ini beranggapan bahwa produk susu kental manis dapat digunakan sebagai pengganti susu dalam memenuhi kebutuhan asupan nutrisi dan gizi

BPOM pun telah membuat surat edaran yang ditujukan kepada produsen produk SKM agar menarik penayangan iklan SKM dapat dikonsumsi sebagai pengganti nutrisi atau pengganti susu segar bagi anak-anak di bawah lima tahun.

Imbauan mengenai SKM bukan pengganti nutrisi susu sebenarnya sudah dilakukan sejak 2017. Namun, baru tahun ini BPOM benar-benar mengedarkan surat untuk menarik penayangan iklan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id