Press "Enter" to skip to content

Pertumbuhan Bisnis Travel Umrah dan Haji di Solo Menunjukkan Tren Positif

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pertumbuhan industri bisnis perjalanan umrah dan haji di Solo menunjukkan tren positif dalam beberapa waktu terakhir seiring dengan tumbuhnya minat masyarakat. Di sisi lain dukungan ketersediaan kursi pesawat dari sejumlah maskapai juga terus meningkat.

Ketua Persaudaraan Pengusaha Umrah Travel Haji Indonesia (Perpuhi) Her Suprabu mengatakan pihaknya optimistis peserta umrah pada musim kali ini akan meningkat pesat seiring dengan makin banyaknya kursi penerbangan yang disediakan oleh maskapai Garuda Indonesia dan Lion Air.

Dia menilai, tingginya permintaan masyarakat yang didukung dengan ketersediaan kursi pesawat tersebut diharapkan mampu mengoptimalkan potensi bisnis di sektor ini. Realisasi umrah tahun lalu mencapai 45.000 orang

“Kalau musim umrah yang lalu realisasi jumlah peserta sekitar 45.000 orang, untuk kali ini kami optimistis ada kenaikan yang signifikan,” kata Her Suprabu di Solo, Selasa (9/10) seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan kali ini Garuda Indonesia menyediakan empat kali penerbangan/minggu untuk ibadah umrah. Frekuensi tersebut meningkat dari musim sebelumnya sebanyak dua kali penerbangan/minggu.

“Untuk setiap penerbangan tersedia 324 kursi. Jadi dalam satu musimnya tersedia 36.400 kursi dari Solo,” katanya.

Baca juga: Perum Perhutani Membidik Pasar Online

Sedangkan untuk maskapai Lion Air, dikatakannya, saat ini frekuensi penerbangan umrah dalam satu minggunya ada dua kali penerbangan.

“Kami menghitung dalam satu musimnya ada 23.000 kursi yang disediakan oleh Lion Air untuk umrah dengan pemberangkatan dari Solo,” katanya.

Ia mengatakan angka tersebut belum termasuk yang berangkat dari Jakarta. Ia memprediksi untuk pemberangkatan peserta umrah asal Kota Solo dari Jakarta dalam satu musimnya sekitar 10.000-15.000 orang yang menuju Turky.

“Dalam satu musim, sedikitnya 10.000- 15.000 orang yang berangkat dari Jakarta ini yang menuju Turki,” katanya.

Sementara itu, dikatakannya, saat ini sebagian masyarakat memilih untuk menunda keberangkatan umrah seiring dengan menguatnya dolar Amerika Serikat. Menurut Her, penguatan dolar AS tersebut berdampak pada kenaikan tarif umrah sekitar Rp1-1,5 juta.

“Kalau di tempat kami, bagi peserta yang sudah melunasi uang pemberangkatan, tambahan akibat kenaikan dolar ini menjadi tanggung jawab kami. Sedangkan di tempat lain ada yang minta tambahan ke peserta umrahnya,” katanya.

Terkait hal itu, ia mengimbau pemilik biro umrah tidak membebankan tambahan tersebut kepada peserta agar mereka tidak merasa dirugikan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id