Press "Enter" to skip to content

Relawan Asing Ngaku Diusir Dari Palu, Begini Penjelasan BNPB

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Sejumlah relawan mengaku diusir dari lokasi bencana Palu dan Donggala Sulawesi Tengah oleh pihak berwenang. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan mereka datang tanpa koordinasi dengan pemerintah.

Seperti dilansir AFP, Kamis (11/10/2018), para relawan asing mengaku dicegah mengakses kawasan Palu yang terdampak gempa dan tsunami. Relawan Gift of the Givers, Ahmed Bham dari Afrika Selatan, diberi tahu bahwa ada peraturan baru yang melarang tim SAR asing menyelamatkan korban tewas.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan banyak relawan asing yang tiba-tiba datang ke Palu, Sulawesi Tengah, tanpa berkoordinasi dengan pemerintah Indonesia.

“Ada yang perorangan, ada yang dari organisasi asing, menggunakan visa turis dan tanpa keahlian yang diperlukan sesuai yang ditetapkan pemerintah Indonesia,” kata Sutopo dalam pesan tertulis yang diterima JoSS.co.id, Jumat (12/10).

Sutopo menegaskan pemerintah hanya memerlukan bantuan asing berupa transportasi udara, pengolahan air, generator set dan tenda. Namun banyak sukarelawan asing yang kemudian datang dengan niat menjadi bagian dari tim pencarian dan pertolongan meski sebagian tidak dapat menunjukkan keahlian.

“Apalagi, evakuasi, pencarian dan pertolongan akan dihentikan secara resmi pada Jumat sore ini,” jelasnya.

Sutopo membantah rumor bahwa pemerintah Indonesia mengusir relawan asing dari Sulawesi Tengah, menyatakan bahwa pemerintah hanya meminta relawan asing memenuhi persyaratan dan prosedur yang ditetapkan.

“Pemerintah Indonesia berterima kasih atas bantuan asing yang dapat membantu masyarakat terdampak bencana. Namun, ikuti ketentuan yang ada,” tuturnya.

Sutopo mengatakan sukarelawan asing yang datang tanpa melapor dan berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri diminta melapor terlebih dahulu. Sementara yang sudah mengikuti prosedur dan memenuhi ketentuan bisa tetap bekerja di Palu.

Baca juga: Ribuan Korban Gempa di Palu dan Donggala Masih Tertimbun Reruntuhan Bangunan

“Di negara lain yang terjadi bencana, pemerintahnya juga memberlakukan persyaratan dan prosedur. Tidak semua bebas langsung masuk ke daerah bencana,” katanya.

Sebelumnya, sejumlah media memberitakan adanya pengusiran terhadap relawan asing, seperti yang dialami relawan Gift of the Givers, Ahmed Bham dari Afrika Selatan ini.

Bham mengatakan para relawan asing disuruh kembali ke negaranya. Dia menyebut ‘mereka’ tidak membutuhkan bantuan relawan asing tanpa merinci siapa ‘mereka’ yang dimaksud.

“Kami punya tim SAR berpengalaman dengan alat-alat yang spesifik. Saya ingin menggunakannya,” kata Bham kepada AFP di Palu.

Sebanyak 27 anggota tim Gift of the Givers datang dari Johannesburg, Afrika Selatan 3 hari lalu. Mereka mengaku frustasi karena tidak kunjung bisa ikut mencari korban tewas.

“Banyak hari yang terbuang di mana kami bisa membantu dan menggunakan keahlian dan keterampilan kami,” ucapnya.

Pengakuan lain juga datang dari Tim Costello yang berasal dari World Vision Australia. Dia menyebut sudah ada perintah bahwa relawan asing harus ditarik.

“Mereka sudah membuat pernyataan bahwa personel asing harus ditarik,” kata Costello kepada ABC.  “Ini sangat aneh karena wartawan asing bebas berkeliling. Ini hal yang sangat aneh,” tambahnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id