fbpx Press "Enter" to skip to content

Peresmian Tol Ngawi-Sragen Ditunda Ini Alasannya

Mari berbagi

JoSS, NGAWI  – Proyek Jalan Tol Ruas Ngawi-Sragen yang dijadwalkan diresmikan oleh Presiden Jokowi Jumat (20/10) ditunda untuk waktu yang belum ditentukan. Jalan bebas hambatan ini sudah mengantongi hasil uji laik operasi.

Direktur Utama PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN) David Wijayatno mengatakan pembangunan ruas tol Ngawi-Sragen telah rampung. Jalan bebas hambatan ini juga siap dioperasikan.

Menurut dia untuk kondisi lapangan ruang tol Ngawi-Sragen sudah mulus dan siap dioperasikan. Sementara itu untuk Sertifikat uji laik operasi juga sudah diterima Kamis (25/10). Untuk peresmian kami menunggu instruksi dari kementerian PUPR.

“Kabar terakhir sore kemarin (peresmian) ditunda, ini masih menunggu instruksi dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR),” katanya seperti dikuti dari detik.com, Jumat (26/100.

Seperti diketahui, peresmian ruas tol Ngawi-Sragen ini, rencananya dilakukan Presiden Jokowi Jumat (26/10) pukul 16.30 WIB. Lokasi yang dipilih di bawah simpang susun sebelum keluar Gerbang Tol (GT) Ngawi yang berada di KM 579.

Baca juga: Jerman Hentikan Ekspor Senjata ke Arab, Ini Penyebabnya

Namun, agenda peresmian tersebut ditunda. David memastikan penundaan bukan akibat kondisi jalan tol.

“Tidak ada kaitannya dengan hasil uji laik. Ini kita juga masih menunggu kabar selanjutnya dari kementerian PUPR dan staf kepresidenan,” tandasnya.

Pihaknya menargetkan menargetkan akhir tahun ini ruas Tol Semarang-Solo hingga Wilangan, Ngawi akan tersambung. PT JSN badan usaha pemegang konsesi menyebut, saat ini proses pembangunan ruas tol trans Jawa tersebut sudah mencapai tahap akhir.

Progres proyek jalan tol Semarang-Solo, ruas Salatiga-Kartasura sepanjang 32 kilometer, misalnya, saat ini sudah mencapai 91,6%. Pembangunan fisik hanya menyisakan perkerasan sekitar 2,5 km baik dari arah Solo maupun Semarang. Kemudian pemasangan aksesoris berupa rambu-rambu, marka, median dan lainnya. Serta penyelesaian jembatan Kali Kenteng sepanjang 495 meter di Salatiga.

Sementara itu untuk progres pembebasan lahan sudah mencapai 99%. Satu persen sisanya tanpa kendala berarti. Diperkirakan pada pertengahan November 2018 seluruh konstruksi selesai dibangun. Setelah pembangunan usai, operasional akan diserahkan ke PT Trans Marga Jateng (TMJ).

David mengatakan dari 32 km panjang ruas Salatiga-Kartasura, 2,5 km dibangun pemerintah dan 29,5 km menjadi bagian JSN dan PT Waskita Karya selaku kontraktor. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id