Press "Enter" to skip to content

Pemda DIY Genjot Pendapatan Sektor Pariwisata Rp850 Miliar

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengubah rencana induk pengembangan kepariwisataan daerah (Riparda) dengan peningkatan pendapatan ditarget sebesar Rp850 miliar pada sektor tersebut.

Gubernur DIY Sri Sultan HB X menjelaskan peningkatan target penerimaan di sektor pariwisata tersebut karena dukungan adanya penambahan infrastruktur bandara baru di Kulonprogo.

Dia menilai seiring beroperasinya New Yogyakarta International Airport (NYIA) yang rencananya bakan beroperasi pada 2019 maka kunjungan wisatawan di wilayah ini juga diprediksi meningkat.

“Infrastruktur di DIY semakin baik, dengan adanya bandara baru tentunya akan memiliki multyflier efek bagi perekonomian daerah salah satunya sektor pariwisata,” katanya dalam Pembahasan perencanaan telah dilakukan antara Pemda DIY bersama DPRD DIY dalam Raperda tentang perubahan atas Perda No 1/2012 tentang Riparda 2012-2025, Senin (22/10/2018).

Seperti dilansir dari Harian Jogja, Sultan menjelaskan salah satu isi strategis yang memuat raperda tersebut antara lain merespons keberadaan bandara NYIA Kulonprogo yang saat ini telah dimulai tahapan pembebasan lahannya.

Menurut dia, perubahan Riparda itu sekaligus merespons dinamika kepariwisataan baik di tingkat global regional maupun lokal yang turut berpengaruh terhadap kepariwisataan DIY.

Baca juga: Jerman Hentikan Ekspor Senjata ke Arab, Ini Penyebabnya

Selain itu angka produk domestik regional bruto (PDRB) pariwisata DIY menunjukkan angka peningkatan setiap tahun, pada 2017 di angka 10,75% dan pada 2025 diharapkan di angka 14,68%.

Pada 2013 sektor pariwisata DIY menyumbangkan PAD sebesar Rp188 miliar pada 2017 menjadi Rp423 miliar, proyeksi 2025 diharapkan bisa mencapai sebesar Rp850 miliar.

“Setiap tahun kunjungan wisata di DIY meningkat antara 7 persen hinga 12 persen, 2015 jumlah wisatawan ke DIY sudah melebihi target sehingga perlu direvisi targetnya,” ujarnya dalam Rapat Paripurna di DPRD DIY tersebut.

Sultan memastikan DIY masih menjadi destinasi primadona, pada revisi Riparda akan membuat pariwisata DIY menjadi kelas dunia. Konsep itu, lanjut dia akan menjadi tantangan sekaligus peluang terutama dengan beroperasinya NYIA 2019.

Ia yakin dengan adanya NYIA akan banyak penerbangan langsung menghubungkan DIY dengan bandara luar negeri yang memiliki jumlah wisatawan potensial. Terkait dengan investasi bidang wisata, HB X mengakui hal itu masih dibutuhkan utamnya di sekitar NYIA. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id