Press "Enter" to skip to content

Kunjungi Pecinan, Sandiaga Uno: Wo Men Yi Jia Ren

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sambutan meriah dilakukan warga keturunan Tionghoa ketika Calon Wakil Presiden (Cawapres) Sandiaga Salahudin Uno sambangi kawasan Pecinan di Kampung Sebandaran I, Kelurahan Gabahan, Semarang Tengah. Kalungan bunga dan Barongsai mengiringi kehadiran pasangan Prabowo Subianto tersebut.

“Wo men yi jia ren, kita adalah saudara, kita satu keluarga. Kami, saya bersama Pak Prabowo, ingin bangsa ini bersatu, tidak boleh terpecah belah. Karenanya kami berpolitik dengan sejuk,” kata Sandi merespon semangat warga Sebandaran, Rabu (24/10).

Menurut Sandi, warga Tionghoa di Semarang selama ini sudah berkontribusi positif bagi pembangunan wilayah setempat. “Komunitas Tionghoa di Semarang sudah ada 600 tahun lalu, berkontribusi membangun Kota Semarang dan negara ini. Mereka pandai berdagang,” tuturnya.

Ia lantas menyebut salah satu tokoh keturunan Tionghoa nasional yang telah berkontribusi besar di perekonomian Tanah Air. Adalah Kwik Kian Gie yang lahir di Pati dan sempat menjalani masa kecil di Semarang. Baginya, sosok Kwi Kian Gie harus menjadi inspirasi bagi masyarakat keturunan Tionghoa di Indonesia, khususnya Pecinan Semarang.

“Om Kwik pernah jadi Menteri Koordinator Ekonomi dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional. Sekarang jadi penasehat ekonomi tim pemenangan Prabowo-Sandi, kalian bisa jadi sepeti dia juga. Sebelum berangkat ketemu, beliau nitip salam buat semua warga Pecinan Semarang, kalian dapat salam dari om Kwik,” beber Sandi yang disambut tepuk tangan warga.

Dalam kesempatan itu, sejumlah warga mengadu dan mengeluhkan sulitnya memenuhi kebutuhan sehari-hari. “Banyak keluhan dari warga, listrik mahal, tidak bisa bayar rumah, gas elpiji makin mahal. Memang kondisi ekonomi kita semakin sulit sehingga mereka resah,” tutur Harjasa, salah satu tokoh keturunan Tionghoa di Pecinan.

Baca juga: Indonesia Dorong Arab Saudi Segera Realisasikan Pengembangan Kilang Cilacap

“Kami akan bikin dagang mudah, agar kebijakan pemerintah kedepan lebih ke masyarakat kecil mikro menengah. Kami pastikan untuk ciptakan lapangan pekerjaan seluasnya, sembako murah terjangkau,” jawab Sandi.

Sebelumnya, Sandiaga saat makan siang di Lombok Ijo, Jalan Gajahmada, bertemu dengan sejumlah mahasiswa dari Aliansi Mahasiswa Semarang. Dalam kesempatan itu, Cawapres nomor urut 2 tersebut mendapat sumbangan uang untuk dana kampanye.

“Kami iuran dari uang saku, ada yang ngasih Rp 5.000, Rp 10.000, sampai Rp 100 ribu. kami berharap dengan uang tersebut bisa menghantarkan kemenangan bagi pak Prabowo-Sandi,” kata Alfyan (19), salah satu mahasiswa.

Sandi mengapresiasi pemberian tersebut. Ini baru pertama kali pihaknya mendapat sumbangan kampanye dari kalangan mahasiswa. “Sebelumnya ada emak-emak, ibu-ibu senam, perkumpulan UKM, ini pertama kali dari mahasiswa. Kami nanti lapor ke KPU terkait transparansi dana kampanye,” imbuhnya seraya mengaku belum sempat menghitung detil nominal sumbangan mahasiswa tersebut.

Di Semarang, Sandiaga juga menunaikan ibadah dzuhur di Masjid Kauman, menyambangi Rumah Pemenangan Prabowo – Sandi di Jalan Pamularsih. Berbincang dengan komunitas pengusaha dan pelaku UMKM di Jawa Tengah di kawasan Industri Candi Jalan Gatot Soebroto dan Fovere Hotel hingga mencicipi pecel Mbok Sador di kawasan Simpanglima. (joy/lna)  

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id