Press "Enter" to skip to content

Awas, Rokok Ternyata Juga Mengandung Ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Di dalam rokok ternyata juga ada tambahan gula yang bisa membuatnya semakin beracun. Sayangnya menurut studi terbaru hanya sedikit perokok yang mengetahui hal tersebut.

Peneliti menyebut dari sekitar 4.350 perokok yang disurvei hanya 5,5 persen yang tahu bahwa rokok mengandung gula tambahan dan lebih sedikit lagi 3,8 persen yang tahu kalau gula membuat rokok semakin beracun.

“Pengetahuan adalah kekuatan dan jelas di sini ada kesenjangan kesadaran,” kata pemimpin studi Andrew Seidenberg dari University of North Carolina seperti dikutip dari Reuters, Selasa (30/10).

Gula atau madu biasanya ditambahkan pada rokok untuk menutupi rasa tembakau yang pahit sehingga asap lebih mudah dihirup. Bersamaan dengan hal tersebut gula juga akan semakin membuat orang mudah kecanduan.

“Kami cukup terkejut ketika tahu ternyata hampir semua perokok yang kami survei tidak tahu kalau gula ada di dalam rokok mereka,” lanjut Andrew.

Studi ini telah dipublikasi di jurnal Nicotine and Tobacco Research, kedepannya peneliti ingin membuat kampanye tentang gula tambahan pada rokok. Harapannya dengan demikian publik semakin tahu dan punya lebih banyak pertimbangan untuk berhenti atau tidak memulai merokok.

Baca juga: Mitos Seputar Pencegahan Stroke, Mana yang Benar?

Bicara soal rokok ternyata tak bisa lepas dari nasib istri komedian Indro Warkop, Nita, yang telah meninggal dunia akibat kanker paru-paru. Kematian Nita memberi pelajaran terkait risiko kesehatan perempuan dengan suami perokok.

Indro sendiri sudah berhenti merokok sejak 1997 dan belum menyentuh kembali produk tembakau tersebut.

Istri dengan suami perokok otomatis menjadi perokok pasif karena ikut menghirup asap dan paparan polutan lainnya. Paparan asap rokok dalam waktu lama berisiko memicu serangan kanker pada istri dan orang terdekat di lingkungannya. Hal tersebut diperburuk dengan lingkungan yang dipenuhi udara berpolusi.

“Faktor risiko terkena kanker paru pada perempuan dengan suami perokok memang lebih besar, meski belum ada angka tepatnya. Risiko ini lebih besar karena mereka hidup bersama dan menghirup udara yang sama,” kata dokter ahli paru Jamal Zaini dari RSUP Persahabatan, Rabu (10/10).

Perempuan bersuami perokok umumnya tidak tahu tengah menghadapi risiko yang sama. Bahan pencetus kanker dari rokok bahkan juga menempel di seluruh perlengkapan rumah tangga. Materi karsinogen ini bersiko terhirup perempuan saat suaminya sedang tidak merokok.

Materi karsinogenik tersebut merusak paru dengan perlahan, hingga tubuh tak bisa lagi memperbaikinya. Kondisi ini bisa diperbaiki bila suami segera berhenti merokok. Upaya preventif lain adalah menjaga pola makan, olahraga, serta berada sejauh mungkin dari rokok. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id