Press "Enter" to skip to content

Agustina Wilujeng: Penanaman Pohon Buah Dorong Ekonomi Warga

Mari berbagi

JoSS, KARANGANYAR, SOLO – Penanaman pohon buah-buahan selain bermanfaat bagi penghijauan juga bisa mendorong ekonomi warga masyarakat, karena nilai ekonomi buah-buahan semakin hari semakin membaik, kata Agustina Wilujeng Pramestuti, anggota Komisi Komisi IV DPR RI yang membidangi masalah Pertanian, Perkebunan, Kehutanan, Kelautan, Perikanan, Pangan. Karena itu, gerakan menanam pohon buah-buahan khususnya kategori tanaman keras perlu terus digalakkan.

Menurut wakil rakyat yang mewakili konstituen dari Kabupaten Sragen, Karanganyar dan Wonogiri ini, konteks nilai ekonomi buah-buahan bukan hanya dilihat dari nilainya sebagai komoditas yang bisa diperdagangkan, tapi juga kemanfaatan yang diperoleh langsung oleh masyarakat. “Kita harus melihat hasil buah-buahan dari sisi substitusinya juga. Supaya sehat kita perlu mengkonsumsi buah-buahan. Kalau kita sudah menanam sendiri dan menghasilkan, masyaraat tidak perlu belanja kebutuhan buah-buahan karena sudah mampu menghasilkan sendiri,” kata Agustina Wilujeng kepada JoSS.co.id, Senin (29/10).

Karena itulah, politisi PDI Perjuangan ini mengajak semua warga, khususnya di Sragen, Karanganyar dna Wonogiri untuk bergerak bersama memanfaatkan lahan yang tersedia, termasuk di sekitar rumah tinggal, untuk ditanami tanaman keras yang menghasilkan buah-buahan. Dia mengajak masyarakat menanam kembali tanaman buah seperti kelengkeng, alpukat, mangga, rambutan, jambu dan durian serta duku untuk yang tanahnya cocok, agar lingkungannya menjadi hijau sekaligus mendapat tambahan nilai ekonomi.

Sebagai konsekuensi dari ajakan dan komitmennya, Agustina Wilujeng belum lama ini membagikan 20.000 batang bibit buah yang siap tanam kepada warga di 3 kabupaten. Bibit pohon buah dibagikan ke Wonogiri 6.000 batang, Karanganyar 5.000 batang dan Sragen 9.000 batang. “Kami bagikan bibit buah sesuai dengan permintaan warga dan menyesuaiakan dengan kondisi tanah yang ada agar tanaman bisa tumbuh baik dan berdaya guna,” kata alumni FIB Undip ini.

Baca juga: Ganjar Tegaskan Meski Tak Masuk Raperda Tol Bawen-Jogja Tetap Dibangun

Penyerahan bbit pohon buah dilakukan saat peringatan Hari Pangan Sedunia di Jenawi Kabupaten Karanganyar, 21 Oktober 2018. Dalam acara tersebut, secara simbolis bibit pohon buah didoakan oleh 4 pemuka agama, baik dari pemuka agama Islam, Katholik, Hindu dan Kristen sebagai wujud penguatan dukungan terhadap gerakan penanaman pohon buah yang dilakukan. Penanaman pohon buah dan doa bersama ini mengandung pesan perlunya menjaga keberlanjutan pangan, pentingnya penghijauan serta indahnya kerukunan umat beragama.

Agustina Wilujeng menegaskan, daerah ang diwakilinya sebagian besar merupakan wilayah pertanian dan perkebunan yang produktif dan subur. Karena itu, gerakan menanam pohon buah yang berbentuk tanaman keras perlu terus digalakkan untuk mendukung kesejahteraan masyarakat. “Kebutuhan akan buah-buahan terus meningkat. Sayangnya buah impor terlihat makin banyak. Karena itu, kita harus menguatkan diri menjadi produsen buah minimal untuk memenuhi kebutuhan sendiri dan lingkungan,” ungkapnya.

Dia berharap melalui gerakan menanam pohon buah ke depan kita semakin mandiri dalam hal memenuhi kebutuhan akan buah-buahan. Tidak mungkin menghentikan impor kalau substitusinya tidak ada. Semua orang membutuhkan buah-buahan untuk dikonsumsi sebagai cara untuk hidup sehat. Karena itu, “Saya mengajak semua warga memanfaatkan setiap jengkal tanah yang belum dimanfaatkan untuk ditanami pohon buah”.

Ditanya bagaimana agar pohon buah yang ditanam warga bisa berdaya guna dan memiliki nilai ekonomi yang baik, Agustina menyarankan agar tiap dukuh, dusun atau desa mengembangkan tanaman yang sejenis agar hasilnya secara kolektif nilainya signifikan. Dia mencontohkan, jika satu dusun menaman durian semua, bukan saja antar warga bisa saling belajar bagaimana budidaya durian yang baik, tapi juga memudahkan pemasarannya. Pedagang akan lebih suka mendapatkan barang dagangan yang jumlahnya memadai, karena ongkos angkutnya menjadi lebih efisien.

Cara lain agar tanaman buah lebih berdaya guna adalah mengatur cara tanamnya agar saat panennya bisa dijadwal. Dengan begitu musim durian bisa terjadi beberapa kali dalam setahun. “Teknik budidayanya ada, dan itu sudah dilakukan di banyak tempat. Kita tinggal mencontoh saja,” tukas dia. (wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id