fbpx Press "Enter" to skip to content

1,6 Juta Rumah di Jateng Tak Layak Huni

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemprov Jateng mencatat sebanyak 1.600.000 lebih rumah di Jateng masih dalam kondisi tidak layak huni. Lewat program rehab rumah tidak layak huni (RTLH) persoalan tersebut diharapkan bisa tertangani.

“Tidak tahu mau selesai sampai kapan, tapi kalau polanya tidak keroyokan tidak akan selesai,” ungkap Gubernur Jateng Ganjar Pranowo disela pemberian bantuan RTLH di Desa Kancilan, Kecamatan Kembang, Jepara, Kamis (17/10).

Ganjar menyebut tahun ini menargetkan perbaikan sebanyak 30.000 unit rumah warga yang tidak layak huni. Target  tersebut meningkat dibanding realisasi di tahun-tahun sebelumnya. Pada 2016 lalu, Pemprov Jateng memperbaiki RTLH sebanyak 3.601 unit dan di 2017 menyasar 20.000 unit RTLH.

“Saya menargetkan, kalau ada rumah tidak layak huni di Jawa Tengah, para pemangku wilayah khususnya perangkat desa melakukan reaksi cepat. Nanti akan kami bantu dari keuangan yang ada termasuk dari dana Desa,” tutur dia.

Bagi Ganjar, persoalan RTLH tidak akan tuntas jika hanya ditangani pemerintah. Untuk itu pihaknya terus mendorong dan menggerakkan sumber keuangan lainnya, seperti Baznas, CSR dan pihak-pihak lain yang ingin membantu.

Baca juga: Ikan Asap Cair Masuk Muri, Kerapu Siap Dikirim ke Sulteng

“Tidak hanya membangun rumah, tapi juga harus nyaman dan sehat,” ujar dia.

Nenek Banget (70) mengaku bersyukur kediamannya mandapat bantuan rehab RTLH. Selama ini rumah layak huni menjadi impian yang diidamkannya.

“Senang sekali rumah saya sudah diperbaiki, terimakasih. Sudah lama berharap rumah diperbaiki karena sudah rusak. Dinding rumah anyaman bambu sudah rusak dimakan rayap. Sudah mau roboh,” kata dia.

Banget mengaku tidak dapat membangun rumahnya sendiri karena tidak memiliki uang. Selama ini, dirinya tinggal seorang diri dan tidak bekerja.

“Saya tidak kerja, tidak punya apa-apa. Mau makan saja susah apalagi buat perbaiki rumah. Saya terimakasih sekali kepada pemerintah yang telah memperbaiki rumah saya ini,” imbuh dia.

Nenek Banget merupakan satu dari lima warga Jepara yang rumahnya direhab melalui program rehab RTLH Pemprov Jateng. Masing-masing warga mendapat bantuan Rp 15 juta. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id